Minggu, 18 November 2018

Duet Riau Ega dan Diananda Choirunisa Hanya Raih Perak Panahan

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Atlet panahan Indonesia Riau Ega Agata (kanan) membidik sasaran disaksikan Diananda Choirunisa saat bertanding melawan tim Taiwan Chia-Mao Peng dan Chun-Heng Wei dalam final recurve tim campuran pada ajang 18th Asian Games Invitation Tournament di Lapangan Panahan Kompleks Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (14/2). ANTARA/Hafidz Mubarak

    Atlet panahan Indonesia Riau Ega Agata (kanan) membidik sasaran disaksikan Diananda Choirunisa saat bertanding melawan tim Taiwan Chia-Mao Peng dan Chun-Heng Wei dalam final recurve tim campuran pada ajang 18th Asian Games Invitation Tournament di Lapangan Panahan Kompleks Gelora Bung Karno, Jakarta, Rabu (14/2). ANTARA/Hafidz Mubarak

    TEMPO.CO, Jakarta - Pasangan ganda campuran recurve Indonesia Riau Ega Agata Salsabila dan Diananda Choirunisa harus puas dengan medali perak pada turnamen uji coba (test event) cabang panahan Asian Games 2018 di Lapangan Panahan Senayan, Jakarta, Rabu, setelah menyerah dari pasangan Taiwan.

    Ega/Diananda yang gemilang pada SEA Games 2017 Malaysia harus dikalahkan pasangan Taiwan, Wei Chun-Heng/Peng Chia-Mao, dengan skor 5-3 (37-38, 36-37, 38-37, 37-37).

    Ega tak terlalu kecewa dangan hasil itu. "Meski kalah, secara umum progres kami terus mengalami peningkatan sejak menjalani pemusatan latihan. Dengan test event ini kami bisa melihat apa saja yang menjadi kelemahan," kata dia.

    Pada final ganda campuran recurve ini, pasangan Indonesia sebenarnya bermain cukup bagus. Namun lawan dari Taiwan ternyata lebih tenang meski baru pertama kali merasakan lapangan panahan di komplek Gelora Bung Karno Jakarta.

    Angin yang cukup kencang tidak menjadi kendala bagi Wei Chun-Heng/Peng Chia-Mao. Tidak hanya angin, hujan yang menguyur saat final tidak mengganggu konsentrasi pada pertandingan yang disaksikan langsung Ketua Umum PB Perpani Titiek Soeharto itu.

    Sementara Diananda mengatakan hasil test event ini akan dijadikan motivasi mengingat persaingan pada Asian Games 2018 jauh lebih ketat meski Indonesia menjadi tuan rumah. Apalagi pada turnamen uji coba ini beberapa negara unggulan seperti Korea Selatan dan Jepang tidak terlibat.

    "Setelah ini saya harus latihan, latihan, dan latihan. Adaptasi dengan lapangan harus terus kami lakukan selain 'try out'," katanya usai pertandingan.

    Perak yang diraih pasangan Ega Agata Salsabila dan Diananda Choirunisa merupakan medali kedua yang direbut tim panahan Indonesia di test event Asian Games 2018 itu. Sebelumnya medali pertama dipersembahkan oleh pasangan Akbar Yoke Rizaldi/Yurike Nina Bonita pada nomor ganca campuran compound dengan meraih medali perunggu.

    Tim panahan Merah Putih compound beregu campuran Yurike Nina Bonita dan Yoke Rizaldi Akbar berbincang saat bersiap berlaga dalam final panahan test event Asian Games 2018 di Lapangan Panahan, Gelora Bung Karno, Jakarta, 13 Februari 2018. TEMPO/Subekti

    "Kami suidah berjuang. Tapi kondisi di lapangan berbeda. Target awal kami jelas menjadi yang terbaik. Ini adalah langkah awal. Semoga pada Asian Games nanti kami bisa meraih hasil yang lebih baik," kata Akbar Yoke Rizaldi.


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Agar Merpati Kembali Mengangkasa

    Sebelum PT Merpati Nusantara Airlines (Persero) berpotensi kembali beroperasi, berikut sejumlah syarat agar Merpati Airlines dapat kembali ke angkasa.