Persija Sudah Dapat Investor Stadion, Menpora Diminta Lakukan Ini

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Menpora Imam Nahrawi mengalungkan medali kepada pemain Persija Jakarta seusai memenangi laga final Piala Presiden 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, 17 Februari 2018. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

    Presiden Joko Widodo (kanan) didampingi Menpora Imam Nahrawi mengalungkan medali kepada pemain Persija Jakarta seusai memenangi laga final Piala Presiden 2018 di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Senayan, Jakarta, 17 Februari 2018. ANTARA FOTO/Wahyu Putro A

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Imam Nahrawi meminta kepada manajemen Persija menginisiasi pembangunan stadion sendiri sehingga di masa datang tidak terganggu dengan agenda lain termasuk tim nasional seperti yang terjadi saat ini.

    Pernyataan orang nomor satu di Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) itu disampaikan setelah melakukan pertemuan dengan manajemen tim yang berjuluk Macan Kemayoran yang dipimpin langsung sang Direktur Utama Gede Widiade di Kantor Kemenpora, Jakarta, Rabu 7 Maret 2018.

    "Dalam pembicaraan tadi, saya meminta Persija untuk menginisiasi memiliki stadion sendiri. Biar gak terganggu dengan jadwal pemerintah. Apalagi industri sepak bola saat ini mulai bagus," kata Imam Nahrawi.

    Baca: Sambut Liga 1, Begini Hubungan Jakmania dengan Viking dan Bonek

    Persija saat ini memang kesulitan untuk menggelar pertandingan baik di Piala AFC maupun menghadapi kompetisi Liga 1. Bahkan, salah satu tim dengan suporter terbesar di Indonesia itu harus menjadi tim musyafir alias pindah-pindah markas.

    Untuk menghadapi Liga 1, Persija mengajukan beberapa stadion yaitu Stadion Pakansari Cibinong, Bogor, Stadion Patriot di Bekasi dan Stadion Wibawa Mukti Cikarang. Hanya saja, keduanya masih dipersiapkan untuk menghadapi Asian Games 2018. Begitu juga dengan Stadion Utama Gelora Bung Karno.

    Khusus untuk pertandingan Piala AFC, Persija menggunakan stadion yang akan dijadikan lokasi pembukaan dan penutupan Asian Games 2018 itu. Ada dua pertandingan kandang Grup H yang bakal dijalani yaitu melawan Song Lam Nghe An dan Johor Darul Ta'zim.

    Menurut Menpora, dalam perbincangannya manajemen Persija setuju dengan masukkan yang diberikan. Bahkan, Gede Widiade mengaku sudah mempunyai investor yang akan merealisasikan harapan Persija dalam memiliki stadion yang sesuai dengan standart.

    "Dia setuju. Bahkan mereka akan membawa investornya ke saya. Ini jelas bagus sekali. Persija akan menjadi klub pertama di Indonesia yang memiliki stadion sendiri," kata pria yang akrab dipanggil Cak Imam itu.

    Baca: Anies Baswedan Didesak Bangun Stadion untuk Persija Tahun Ini

    Sementara itu Direktur Utama Persija, Gede Widiade meminta kepada pemerintah dalam hal ini Kemenpora untuk menjembatani ke pihak terkait untuk memberikan kesempatan menggunakan stadion selama tidak digunakan untuk Asian Games 2018.

    "Kami berharap bisa menggunakan lapangan tersebut dengan ketentuan-ketentuan normatif. Kita juga menyadari jika Persija di Jakarta tidak punya lapangan. Di Jakarta memang ada GBK itu pun bukan lapangan Pemda, tapi Setneg. Untuk itu kami meminta kepada pemerintah untuk mendukung kami karena inikan untuk kepentingan masyarakat juga," tuturnya.

    Dengan menjadi klub musyafir terutama di Solo, memang banyak pihak yang harus dilibatkan dalam pertandingan Persija. Seperti saat pertandingan Piala Presiden. Demi kelancaran harus melibatkan tiga Polda sekaligus yaitu Polda Metro Jaya, Polda Jawa Barat dan Polda Jawa Tengah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ada 283 Jenazah Dikuburkan dengan SOP Covid-19 di DKI Jakarta

    Anies Baswedan menyebut Dinas Kehutanan dan Pertamanan telah mengubur 283 jenazah dengan SOP Covid-19. Jumlah penguburan melonjak pada Maret 2020.