Mandiri Jogja Marathon: Peserta 8000 Pelari dari 22 Negara

Reporter:
Editor:

Hari Prasetyo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Peserta lomba lari Mandiri Jogja Marathon melintasi kompleks Candi Prambanan di Yogyakarta, 23 April 2017. Tempo/Rully Kesuma

    Peserta lomba lari Mandiri Jogja Marathon melintasi kompleks Candi Prambanan di Yogyakarta, 23 April 2017. Tempo/Rully Kesuma

    TEMPO.CO, Yogyakarta - Sebanyak 8.000 pelari mengikuti Mandiri Jogja Marathon (MJM) 2018.  Selain pelari nasional,  juga ada pelari dari 22 negara yang ikut acara olahraga ini di kawasan Candi Pramanan, 15 April 2018.

    Baca: Ini Pelari Tercepat Mandiri Jogja Marathon 2017

    Pelari 22 negara yang ikut antara lain dari Malaysia, Jepang, Kenya, Brunei Darussalam, Irlandia, India, China, Brasil, Singapura, Filipina, dan Australia.

    Beberapa kategori dalam lomba lari ini yaitu full marathon (42,195 kilometer), half marathon (21 kilometer), 10 kilometer,  dan 5 kilometer. Total hadiahnya Rp 746 juta.

    “Lomba lari maraton ini menarik, melewati delapan spot yang dilewati oleh para pelari,” kata Pandu Buntaran, direktur lomba lari Mandiri Jogja Marathon, Senin,  9 April 2018.

    Penyelenggaraan Mandiri Jogja Marathon tahun ini juga mengangkat dan mempromosikan kekayaan budaya serta produk lokal. Tujuannya memacu pengembangan pariwisata dan pertumbuhan ekonomi Yogyakarta dan sekitarnya.

    Untuk start dan finis dilakukan di sekitar Candi Prambanan. Rute yang ditempuh melalui 9 desa. Areal persawahan dan candi sangat menarik dan menjadi pengalaman baru bagi para pelari. “Pendaftaran baru dibuka, 30 menit langsung sold out,” kata dia.

    Padahal,  pada perhelatan yang sama tahun lalu, pesertanya ada 6.500 pelari saja, pendaftaran selama satu bulan. Antusiasme masyarakat terhadap olahraga lari yang dikemas dalam sport turisme ini sangat tinggi.

    Vice President Corporate Communications Bank Mandiri, Maristella Tri Haryanti, menyatakan untuk memperkuat nilai tambah bagi perekonomian lokal, pihaknya bekerja sama dengan berbagai hotel dan pelaku ekonomi lokal. Hal itu termasuk penjual jajanan pasar dan kuliner keraton khas Yogyakarta serta penyediaan pisang lokal untuk konsumsi pelari.

    “Kami telah membeli lebih dari 8 ribu pisang dari berbagai penjual di wilayah Yogyakarta, menyediakan kuliner keraton Yogyakarta, jajanan tradisional khas dan lainnya yang dapat dinikmati pelari dan pengunjung Prambanan di race village Mandiri Jogja Marathon 2018,” kata Maristella.

    Para pelari ini akan disuguhi lokasi menarik yang dipintasi, antara lain Candi Prambanan Roro Jonggrang, Candi Plaosan, Monumen Taruna, dan kawasan pertanian serta lingkungan pedesaan dengan berbagai kearifan lokalnya.

    Baca: Pentingnya Tes Kesehatan sebelum Lomba Lari Marathon, Simak Ahli

    “Dari ajang ini, diharapkan kunjungan wisata ke wilayah Yogyakarta dan sekitarnya akan semakin meningkat,” kata Aris Riyanto, kepala Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta.

    MUH SYAIFULLAH


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Atlet E-Sport, Jadi Miliarder Berkat Hobi Bermain Video Game

    Dunia permainan digital sudah bukan tidak bisa dipandang sebelah mata. Kini, para atlet e-sport mampu meraup miliar rupiah hasil keterampilan mereka.