Kamis, 18 Oktober 2018

Kawauchi, Pelari Amatir yang Menjuarai Boston Marathon

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelari asal Jepang, Yuki Kawauchi, berhasil memimpin lomba lari Boston Marathon ke-122 kelas pria di Boston, Massachusetts, 16 April 2018. AP

    Pelari asal Jepang, Yuki Kawauchi, berhasil memimpin lomba lari Boston Marathon ke-122 kelas pria di Boston, Massachusetts, 16 April 2018. AP

    TEMPO.CO, Jakarta - Yuki Kawauchi membuat kejutan di lomba Boston Marathon , Senin, 16 April 2018. Pelari amatir Jepang ini menjadi juara lomba bergengsi  ini setelah mengalahkan juara bertahan Geoffrey Kirui dari Kenya dengan catatan waktu dua jam 15 menit dan 58 detik,

    Kawauchi, 31 tahun, menjadi pelari Jepang pertama yang menang di Boston sejak Toshihiko Seko pada 1987. Pria asal Saitama ini sebenarnya bukan atlet. Ia staf sebuah sekolah dan berlatih tanpa bimbingan pelatih atau sponsor, namun sudah ikut lebih dari 80 lomba marathon.

    Setelah menyentuh garis finish di bawah angin dan hujan, Kawauchi mengakui tak seorang yang mengunggulkannya. "Saya kira tak ada seorang pun di Boston yang mengira saya akan menang," katanya. "Dalam marathon Anda tidak akan tahu apa yang bisa terjadi."

    Tapi ini bukan gelar pertama Kawauchi. Sebagian kemenangan itu ia raih dalam lomba di tengah cuaca hujan dan berangin seperti di Boston kali ini. Ia menang dalam lima marathon terakhir yang diikutinya, termasuk empat lomba di 2018.Tahun lalu, ia ikuti 12 lomba. Juara Olimpiade asal Kenya, Eluid Kipchoge, saja hanya ikut lomba dua kali.

    "Saya senang lomba lari," kata Kawauchi. "Lomba memberi saya kesempatan melancong dan berlatih karena saya latihan sendiri. Jika saya tidak ikut banyak lomba, saya tidak akan bisa mencapai kualitas yang sama."

    Kawauchi sejauh ini belum pernah lolos seleksi tim Olimpiade Jepang. Ia mengikuti sejumlah kejuaraan resmi IAAF, tapi hasilnya kurang optimal seperti finis di posisi ke-18 di kejuaaraan dunia 2011 dan 2013.

    Setelah gagal mencatat waktu untuk lolos kualifikasi Olimpiade London 2012 di marathon Tokyo, ia mencukur gundul rambutnya sebagai ungkapan permintaan maaf terhadap pendukungnya.

    Catatan waktu terbaik Kawauchi adalah 2:08:14, yang dibuat di Seoul pada 2013.

    Di bagian putri, pelari AS Desiree Linden menjadi juara. Kemenangan perdana ini mengantar Linden sebagai pelari wanita tuan rumah pertama yang menjadi juara dalam 33 tahun terakhir. Ia mengakhiri lomba dengan mencatat 2:39.54.

    Pelari putri AS tidak pernah lagi memenangi lomba bersejarah marathon Boston sejak Lisa Larsen Weidenbach menjadi juara pada 1985.

    ANTARA | REUTERS


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Fakta Peluru Nyasar dari Pistol Glock 17 yang Menembus Gedung DPR

    Inilah fakta-fakta peluru nyasar, dari Glock 17, yang menembus jendela jendela gedung DPR di lantai 13 dan 16 Gedung DPR pada Senin, 15 Oktober 2018.