Jumat, 14 Desember 2018

FIFA Diminta Desak Iran Hapus Larangan Wanita Nonton Sepak Bola

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pendukung sepak bola Iran saat pertandingan sepak bola antara Bosnia-Herzegovina dan Iran di Arena Fonte Nova di Salvador, Brasil, 25 Juni 2014. Pendukung Iran tetap bangga dengan negaranya meski gagal melaju ke tahap selanjutnya. (Ibrahim Yakut/Getty Images)

    Pendukung sepak bola Iran saat pertandingan sepak bola antara Bosnia-Herzegovina dan Iran di Arena Fonte Nova di Salvador, Brasil, 25 Juni 2014. Pendukung Iran tetap bangga dengan negaranya meski gagal melaju ke tahap selanjutnya. (Ibrahim Yakut/Getty Images)

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah panel penasihat hak azasi manusia yang berada di bawah FIFA mendesak federasi sepak bola dunia itu memberikan tenggat waktu kepada Iran mengizinkan kaum perempuan masuk stadion untuk menyaksikan pertandingan.

    Seperti dikutip dari Reuters, Selasa, laporan yang disampaikan panel tersebut menegaskan bahwa larangan bagi perempuan untuk menyaksikan pertandingan sepak bola di stadion merupakan pelanggaran terhadp kode etik di dalam FIFA sendiri karena menerapkan diskriminasi jender.

    Kaum wanita dan remaja Iran tidak dibolehkan menyaksikan event olahraga cabang apa pun sejak Revolusi Islam yang menumbangkan Shah Iran pada 39 tahun lalu. Mereka juga tidak mendapat akses untuk menyaksikan pertandingan klub papan atas sejak 1981.

    Namun bulan ini, kantor berita Iran melaporkan bahwa sejumlah tertentu kaum perempuan sudah diizinkan menyaksikan pertandingan final Liga Champions Asia antara tuan rumah Persepolis menghadapi wakil Jepang Kashima Antlers di Stadion Azhadi, Tehran.

    Anggota panel yang terdiri atas delapan ahli independen yang berasal dari AS, serikat dagang dan sponsor FIFA, mencatat bahwa kaum perempuan bisa menyaksikan pertandingan melalui layar lebar di stadion yang sama selama Piala Dunia lalu.

    Kondisi tersebut digambarkan sebagai perkembangan "positif", tapi ditambahkan bahwa "keputusan ad hoc" tersebut jelas tidak sama dengan mengakhiri larangan secara formal.

    Menurut panel, FIFA harus bersikap tegas soal tenggat waktu agar Iran bisa menjalankan aturan sesuai dengan hak azasi manusia seperti yang digariskan oleh FIFA.

    Panel juga menuntut agar FIFA bisa lebih tegas mengenai kemungkinan sanksi yang diberikan jika Iran tidak memberikan tenggat waktu yang telah diberikan.


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Jason Momoa dan Amber Heard dalam 6 Fakta Unik Aquaman

    Jason Momoa dan Amber Heard akan memerankan Aquaman dan Merra dalam film dengan cerita tentang kerajaan bawah laut Atlantis.