Gatot Nurmantyo Dicalonkan Pimpin PB Forki Lagi

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo (tengah) memberikan keterangan pers di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, 8 Mei 2018. TEMPO/Fakhri Hermansyah

    Mantan Panglima TNI Gatot Nurmantyo (tengah) memberikan keterangan pers di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, 8 Mei 2018. TEMPO/Fakhri Hermansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Jenderal TNI (Purn) Gatot Nurmantyo dicalonkan lagi sebagai Ketua Umum PB Forki periode 2019-2023. Diharapkan dalam kepemimpinan kedua, Gatot dapat mengantarkan Indonesia merebut prestasi terbaik di Olimpiade 2020 Tokyo.

    Gatot memang sudah habis masa baktinya tahun ini sejak memimpin Forki pada 2014. Namun, dia masih berhak dipilih kembali untuk menakhodai federasi olahraga karate Indonesia itu pada Kongres Forki di Ballroom, Hotel Peninsula Jakarta, 15-16 Februari. Jika terpilih kembali, mantan Panglima TNI ini akan memimpin Forki untuk periode 2019-2023.

    “Pada pertemuan terakhir dengan beliau pada 11 Februari lalu, beliau kembali menyatakan kesediaannya untuk memimpin PB Forki. Beliau masih melanjutkan kepemimpinan di Forki karena ingin menggolkan Indonesia lolos ke Olimpiade 2020 Tokyo,” ujar Sekjen PB Forki Lumban Sianipar di Jakarta, Kamis 14 Februari.

    Sejauh ini Gatot memang sangat fokus membawa Indonesia ke Olimpiade Tokyo. Apalagi, ini pertama kali karate dipertandingkan pada ajang multievent Olimpiade. Karena itu, dia terus mengirimkan sejumlah karateka terbaiknya guna mengikuti pertandingan-pertandingan di mancanegara yang menyediakan poin Olimpiade seperti Chile, Kejuaraan Dunia Spanyol, dll. Bahkan, dia siap memberikan bonus Rp 2,5 miliar untuk karateka yang mampu merebut medali emas di Olimpiade Tokyo.

    “Ini agar para karateka termotivasi untuk mempersiapkan diri, sehingga mampu menjadi yang terbaik pada ajang multievent dunia itu,” ujar Gatot, saat itu.

    Yang jelas, banyak perguruan dan Forki provinsi yang masih menginginkan kiprah Gatot di Forki. Salah satu petinggi perguruan Lemkari Ikhlas Bahar misalnya, sangat berharap Gatot memimpin kembali Forki. Sebab, Gatot dinilai berhasil membawa karate Indonesia meraih puncak kesuksesan. Salah satunya, selain mampu menjadi tuan rumah yang baik saat Kejuaraan Dunia Kadet-Junior dan U-21 di BSD Tangerang Selatan pada 2015, Indonesia juga mampu merebut 4 medali emas di kejuaraan dunia resmi Federasi Karate Dunia (WKF) itu lewat Ahmad Zigi Zaresta (kata junior perorangan putra), Faqih Karomi (kumite kadet -70 kg putra), Ceyco Georgia Zefanya (kumite junior 59+ kg putra), dan Muhammad Fahmi Sanusi (kumite junior -76 kg putra).

    “Ini prestasi luar biasa karena sebelumnya Indonesia tidak meraih prestasi emas sebanyak ini. Belum lagi pada Asian Games 2018, Indonesia juga merebut medali emas lewat Rifky Ardiansyah Arrosyiid setelah emas terakhir dipersembahkan Hasan Basari pada 2002. Itu semua saat forki di bawah kepemimpinan Pak Gatot,” ujar Ikhlas.

    Selain perguruan dan Forki provinsi, sesepuh karate dan pendiri Forki, Jenderal TNI (Purn) Widjojo Soejono juga sangat mendukung Gatot melanjutkan kepemimpinannya di Forki. Hal itu disampaikan Sekjen Lumban seusai bertemu Widjojo di kediamannya, Senin (11/2).

    “Beliau menilai Pak Gatot layak untuk diajukan kembali sebagai ketua umum PB Forki karena prestasi yang sudah dihasilkan karate Indonesia selama di bawah kepemimpinannya,” kata Lumban.

    Sejauh ini baru Gatot Nurmantyo yang diketahui telah menyatakan kesediaannya memimpin Forki. Namun, beredar juga kabar bahwa Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto akan diusung sejumlah perguruan dan Forki provinsi untuk ikut serta dalam bursa pemilihan ketua umum PB Forki.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.