Piala AFF U-22: Rumput Sintetis Sulitkan Pemain Indonesia

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain Timnas U-22 Billy Keraf dikawal dua pemain Myanmar Hein Phyo Win (kanan) dan Ye Yint Aung (kiri) dalam pertandingan Grub B Piala AFF U-22 di Stadion Nasional Olimpiade Phnom Penh, Kamboja, Senin 18 Februari 2019. Pertandingan berakhir imbang dengan skor 1-1. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana

    Pemain Timnas U-22 Billy Keraf dikawal dua pemain Myanmar Hein Phyo Win (kanan) dan Ye Yint Aung (kiri) dalam pertandingan Grub B Piala AFF U-22 di Stadion Nasional Olimpiade Phnom Penh, Kamboja, Senin 18 Februari 2019. Pertandingan berakhir imbang dengan skor 1-1. ANTARA FOTO/Nyoman Budhiana

    TEMPO.CO, Jakarta - Para pemain Timnas U-22 mengatakan kondisi permukaan lapangan Stadion Nasional di Phnom Penh, Kamboja, yang menggunakan rumput sintetis, menyulitkan mereka beradaptasi maupun menampilkan permainan terbaiknya.

    Akibatnya dalam laga pertama penyisihan Grup B Piala AFF U-22 pada Senin, Indonesia hanya bermain imbang 1-1 melawan Myanmar.

    "Kesulitan pertama di penyesuaian lapangan," kata penyerang Muhammad Dimas Drajad selepas pertandingan.

    Kendati demikian, Dimas dinobatkan sebagai Pemain Terbaik dalam pertandingan tersebut oleh ringkasan laga yang dirilis AFF.

    Hal senada juga diakui oleh gelandang Muhammad Rafi Syarahil yang masuk di pengujung babak pertama menggantikan Hanif Sjahbandi, "Kita harus terus beradaptasi dengan lapangan. Kita belum terbiasa saja main di rumput seperti ini," ujar Rafi.

    Kesempatan Rafi, Dimas dan para pemain Indonesia U-22 lainnya untuk beradaptasi memang sangat sempit, mengingat mereka harus menghadapi Malaysia dalam laga kedua pada Rabu (20/2).

    Laga itu akan menentukan peluang kedua tim untuk tetap bisa lolos ke semifinal, lantaran di laga pertama Malaysia secara mengejutkan justru tersungkur 0-1 saat menghadapi tuan rumah Kamboja.

    "Semoga kami bisa mendapat tiga poin," kata Dimas, yang juga mengaku ia kerap tertinggal sendirian di lini depan karena pasokan bola dari lini tengah kurang mengalir dalam laga melawan Myanmar.

    Indonesia saat ini berbagi tempat dengan Myanmar di peringkat kedua klasemen Grup B dengan raihan satu poin, di bawah Kamboja (3) dan mengungguli juru kunci Malaysia (0).


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menghilangkan Bau Amis Ikan, Simak Beberapa Tipsnya

    Ikan adalah salah satu bahan makanan yang sangat kaya manfaat. Namun terkadang orang malas mengkonsumsinya karena adanya bau amis ikan yang menyengat.