Wisma Persebaya Dikosongkan, Begini Penjelasan Wali Kota Risma

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penonton Persebaya di Piala Presiden 2019 (persebaya.id)

    Penonton Persebaya di Piala Presiden 2019 (persebaya.id)

    TEMPO.CO, Jakarta - Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini menyatakan pengosongan Wisma Persebaya di kawasan Karanggayam, Kota Surabaya, Jatim, sejak Rabu (15 Mei 2019) hingga saat ini merupakan bagian dari upaya pengamanan aset pemerintah kota.

    "Pengawasan aset sudah menjadi salah satu kewajiban pemerintah," kata Wali Kota Tri Rismaharini saat menggelar jumpa pers di ruang kerjanya, Kamis.

    Sebelumnya sejumlah petugas dari kejaksaan dibantu Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) dan Linmas Pemkot Surabaya mendatangi Wisma Persebaya, Karanggayam, Rabu (15 Mei). Kedatangan mereka untuk mengosongkan Wisma Persebaya karena izin penggunaannya berakhir pada 2017. Karena wisma tersebut masih digunakan untuk kegiatan, sehingga diminta untuk dikosongkan.

    "Kita memang harus tertib. Nanti kita bicara soal penggunaan wisma itu berikutnya," ujarnya.

    Wali Kota Risma mengatakan pihaknya juga tidak ingin Persebaya tidak punya tempat untuk latihan. Namun demikian, pihaknya juga harus adil dengan tim dari olahraga lainnya seperti badminton, bola voli, basket dan lainnya.

    "Kalau bisa bisa digunakan Persebaya, tapi juga bisa digunakan yang lain," katanya.

    Kepala Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Surabaya Irvan Widyanto membenarkan jika ada pengosongan tersebut. Namun, ia enggan menjelaskan alasan pengosongan tersebut.

    "Kami cuma dampingi saja. Selebihnya silahkan tanya ke bu Yayuk (Kepala Dinas Pengelolaan Bangunan dan Tanah)," katanya.

    Rencannya Wisma Persebaya atau Wisma Eri Irianto yang juga dikenal sebagai Mess Persebaya akan dibangun lapangan futsal dan lapangan panahan. Selain itu, dibuat jembatan (terowongan) bawah tanah yang menghubungkan Lapangan Karanggayam dan Gelanggang Remaja yang terletak di Jalan Bogen, Surabaya.


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Beda Kerusuhan Mei 2019 dengan Kengerian di Ibu Kota 1998

    Kerusuhan di Jakarta pada bulan Mei terjadi lagi, namun kejadian di 2019 berbeda dengan 1998. Simak kengerian di ibu kota pada akhir Orde Baru itu.