Formula 1 Prancis: Mercedes Ingin Samai Rekor Kemenangan McLaren

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pembalap Mercedes Lewis Hamilton merayakan kemenangannya seusai F1 Grand Prix Spanyol di Circuit de Barcelona, Catalunya, Spanyol, Ahad, 12 Mei 2019. REUTERS/Juan Medina

    Pembalap Mercedes Lewis Hamilton merayakan kemenangannya seusai F1 Grand Prix Spanyol di Circuit de Barcelona, Catalunya, Spanyol, Ahad, 12 Mei 2019. REUTERS/Juan Medina

    TEMPO.CO, Jakarta - Lewis Hamilton bertekad kian mencengkeram kepemimpinan dalam klasemen dan memperpanjang rekor tak terkalahkan Mercedes menjadi 10 balapan dengan berusaha menjuarai Formula 1 GP Prancis akhir pekan ini.

    Juara dunia lima musim terakhir ini beruntung menang di Kanada dua pekan lalu ketika pebalap Ferrari Sebastian Vettel secara kontroversial terkena penalti, menjuarai sirkuit Le Castellet tahun lalu dan sekarang memburu kemenangan keenamnya tahun ini sekaligus ke-79 dalam karirnya.

    Jika dia, atau rekan satu timnya Valtteri Bottas, berhasil memenangi GP Prancis, Si Panah Perak Mercedes memenangkan semua dari delapan pertarungan tahun ini setelah finis tahun lalu dengan hanya memenangi dua sirkuit.

    Tetapi, setelah latihan akhir pekan lalu di Montreal dimana juara dunia empat kali Vettel menduduki pole position dan finis urutan pertama, Hamilton dan Mercedes mulai mengkhawatirkan tanda-tanda terlalu berpuas diri.

    Kepala tim Toto Wolff mengakui, "Kanada sudah menjadi hal yang memperingkatkan kami. Setelah menjalankan keandalan yang sangat baik dalam enam balapan pertama, kami mengalami sejumlah masalah yang hampir semuanya karena ulah sendiri."

    Dia mengaku tim akan belajar dari setiap masalah dan berterima kasih kepada para mekanik Mercedes atas kerja hebat mereka.

    "Kami memperkirakan pertarungan keras lainnya di Prancis. Sirkuit Prancis memiliki beberapa kemiripan dengan Montreal dan jalur lurus panjang menghadirkan tantangan kepada kami," kata Wolff seperti dikutip AFP. "Kami menunggu kesempatan menempatkan kembali beberapa hal dengan benar."

    Hamilton menang di GP Prancis tahun lalu karena membalap dari pole position. Kini dia tampil lebih matang, bahkan Bottas yang memakai mesin yang sama pun kesulitan menyainginya. Bottas sudah dua kali menang tahun ini.

    Ferrari telah menunjukkan tanda-tanda bangkit kembali di Montreal yang sirkuitnya cocok dengan mesin Ferrari, tetapi Mercedes bernafsu menyamai atau melewati rekor McLaren menang 11 balapan Formula 1 berturut-turut pada 1988.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Revisi UU ITE Setelah Memakan Sejumlah Korban

    Presiden Jokowi membuka ruang untuk revisi Undang-Undang Informasi dan Transaksi Elektronik, disebut UU ITE. Aturan itu kerap memicu kontroversi.