Klub Malam Runtuh, Atlet Kejuaraan Dunia Renang Jadi Korban

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi Klub Malam. Sumber: Time Out

    Ilustrasi Klub Malam. Sumber: Time Out

    TEMPO.CO, Jakarta - Dua orang meninggal dunia dan 10 cedera, termasuk dua atlet Amerika pada Kejuaraan Dunia Renang, setelah balkon klub malam runtuh di Gwangju, Korea Selatan, Sabtu dini hari, demikian laporan media setempat.

    Seorang berusia 38 tahun dan seorang lagi berusia 27 tahun dilarikan ke rumah sakit dalam kondisi serius setelah satu balkon internal roboh pada pukul 2:29 Sabtu dini hari, namun keduanya meninggal akibat cedera yang mereka alami, menurut kantor berita Yonhap yang dikutip AFP, Sabtu.

    Di antara mereka yang cedera terdapat empat orang asing, termasuk seorang pelompat indah dan seorang atlet polo air Amerika, tambah laporan tersebut.

    Foto-foto menunjukkan puing-puing balkon yang hancur runtuh akibat beratnya pengunjung pesta dan jatuh sekitar lima meter.

    Tim-tim polo air Selandia Baru juga hadir di sana, menurut New Zealand Herald.

    Kapten tim putra polo air Selandia Baru mengatakan kepada Radio Sport: "Kami hanya berdansa dan kemudian menit berikutnya kami jatuh lima atau enam meter dan semuanya mulai bergegas keluar dari klub setelah itu. Kami, saya kira, jatuh ke atas kepala orang lain yang berada di bawah kami."

    Kejuaraan Dunia Renang di Gwangju, Korsel akan berakhir Minggu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada Generalized Anxiety Disorder, Gangguan Kecemasan Berlebihan

    Generalized Anxiety Disorder (GAD) adalah suatu gangguan yang menyerang psikis seseorang. Gangguannya berupa kecemasan dan khawatir yang berlebih.