Imam Nahrawi, Menpora Kedua yang Ditetapkan Jadi Tersangka KPK

Reporter:
Editor:

Rina Widiastuti

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menpora Imam Nahrawi (tengah) bersiap menjadi saksi dalam sidang suap dana hibah dari pemerintah untuk KONI di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis, 4 Juli 2019. ANTARA/Reno Esnir

    Menpora Imam Nahrawi (tengah) bersiap menjadi saksi dalam sidang suap dana hibah dari pemerintah untuk KONI di Pengadilan Tipikor, Jakarta, Kamis, 4 Juli 2019. ANTARA/Reno Esnir

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga, Imam Nahrawi ditetapkan sebagai tersangka suap ana hibah Komite Olahraga Nasional Indonesia (KONI) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Asisten Pribadi Menpora, Miftahul Ulum, juga ditetapkan sebagai tersangka.

    "Dalam penyidikan tersebut KPK menetapkan dua tersangka, IMR dan MIU," kata Wakil Ketua KPK, Alexander Marwata di kantornya, Rabu, 18 September 2019.

    KPK menduga, selama periode 2014-2018, Imam, melalui asistennya, telah menerima Rp 14,7 miliar. Selain itu, Imam juga diduga menerima Rp 11,8 miliar selama 2016-2018. Sehingga total uang yang telah diterima Imam secara keseluruhan berjumlah Rp 26,5 miliar.

    Menurut Alex, sebagian uang itu diterima terkait pencairan dana hibah KONI tahun anggaran 2018. Selain itu, sebagian uang itu juga diterima Imam sebagai Ketua Dewan Pengarah Satuan Pelaksana Tugas Program Indonesia Emas dan terkait jabatan Imam lainnya di Kemenpora. "Uang tersebut diduga digunakan untuk kepentingan pribadi dan kepentingan lainnya," kata Alex.

    Andi Mallarangeng. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Imam Nahrawi menjadi Menpora kedua yang ditetapkan sebagai tersangka oleh KPK ketika masih menjabat menteri. Sebelumnya, Andi Mallarangeng juga ditetapkan sebagai tersangka saat menjabat sebagai Menpora. Andi Mallarangeng ketika itu ditetapkan sebagai tersangka dalam kasus korupsi proyek pembangunan Pusat Pendidikan, Pelatihan, dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang, Bogor.

    Saat ditetapkan menjadi tersangka, Andi memilih mundur dari jabatannya dengan alasan agar lebih fokus menghadapi kasus yang menjeratnya. Dalam persidangan, Andi divonis bersalah melakukan tindakan korupsi sebesar Rp 2 miliar dan US$ 550 ribu dalam kasus korupsi proyek Hambalang. Fee diterima Andi melalui adiknya, Andi Zulkarnain Anwar alias Choel Mallarangeng, yang saat ini berstatus terpidana.

    Andi Mallarangeng divonis 4 tahun penjara dan denda Rp 200 juta oleh majelis hakim Pengadilan Tindak Pidana Korupsi Jakarta pada Juli 2014. Dia sempat mengajukan kasasi ke Mahkamah Agung, tetapi ditolak.

    Setelah menjalani hukumannya di Lembaga Pemasyarakatan Sukamiskin, Bandung, Andi Mallarangeng dinyatakan bebas murni pada 19 Juli 2017. Ia keluar dari penjara sejak April 2017, setelah mendapatkan keringanan masa hukuman berupa cuti menjelang bebas selama 3 bulan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.