Esport Targetkan Raihan Tiga Emas di SEA Games 2019

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Kepala Staf Kepresidenan Moledoko dan Sekretaris Menteri Pemuda dan Olah Raga Gatot Sulistiantoro Dewa Broto membuka gelaran Piala Presiden Esport 2020 di Tennis Indoor Senayan, Jakarta Pusat, Ahad, 13 Oktober 2019. TEMPO/Khory

    Kepala Badan Ekonomi Kreatif (Bekraf) Triawan Munaf, Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara, Kepala Staf Kepresidenan Moledoko dan Sekretaris Menteri Pemuda dan Olah Raga Gatot Sulistiantoro Dewa Broto membuka gelaran Piala Presiden Esport 2020 di Tennis Indoor Senayan, Jakarta Pusat, Ahad, 13 Oktober 2019. TEMPO/Khory

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekretaris Kementerian Pemuda dan Olahraga Gatot S. Dewa Broto menargetkan timnas esport Indonesia dapat meraih tiga medali emas dari SEA Games 2019 di Filipina.

    "Kami kemarin langsung bertemu dengan Panitia Penyelenggara SEA Games Filipina tentang cabor yang akan dipertandingkan. Indonesia targetnya tiga medali emas dari esport," ungkap Gatot di Jakarta, Minggu.

    Berbeda dengan Asian Games 2018, di mana esport hanya dijadikan sebagai pertandingan ekspedisi, di SEA Games 2019, esports akan masuk sebagai cabang prestasi.

    Akan ada enam nomor yang akan dipertandingkan yakni Hearthstone, Tekken, Dota 2, StarCraft II, Mobile Legends: Bang Bang, dan Arena of Valor (AOV).

    Gatot mengatakan Kemenpora akan mendukung penuh dan mengalokasikan anggaran bagi timnas esport yang akan bertanding di SEA Games 2019. Ia juga mengungkapkan, tim esport yang meraih medali akan mendapatkan bonus yang sama seperti yang diberikan kepada cabang olahraga lainnya.

    Dengan dipertandingkannya esport sebagai cabang prestasi di SEA Games 2019, Gatot berharap itu akan menjadi langkah awal agar esport selalu dipertandingkan pada setiap pesta olahraga multi ajang internasional lainnya termasuk Asian Games 2022 di Hangzhou, China, dan Olimpiade 2032.

    "Kita berharap tiga tahun yang akan datang di Hangzhou semoga (esport) dipertandingkan. Lalu Olimpiade 2032 kita juga akan bidding. Harapan kita esport setidaknya bisa jadi ekshibisi. Kalau bisa dipertandingkan lebih bagus lagi," ucapnya.

    Untuk mempersiapkan diri menghadapi SEA Games 2019, timnas esport Indonesia telah memulai pelatnas sejak Agustus di Surabaya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.