Menpora Akan Gelar Jambore Suporter Sebelum Piala Dunia U-20

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Manajer pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-yong, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan, dan Menpora Zainudin Amali memberikan arahan kepada pemain Timnas U-19 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Senin, 13 Januari 2020. TEMPO/Irsyan

    Manajer pelatih Timnas Indonesia Shin Tae-yong, Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan, dan Menpora Zainudin Amali memberikan arahan kepada pemain Timnas U-19 di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang, Senin, 13 Januari 2020. TEMPO/Irsyan

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali mewacanakan untuk menggelar jambore suporter sebelum Piala Dunia U-20 tahun 2021 yang akan berlangsung di Indonesia.

    "Nantinya saya akan undang suporter. Kalau perlu ada perkemahan atau kegiatan yang bisa membaurkan mereka," ujar Zainudin di Stadion Wibawa Mukti, Cikarang Timur, Jawa Barat, Senin, 13 Januari.

    Menurut Zainudin, kegiatan tersebut penting agar semua pihak dapat turut menyukseskan Piala Dunia U-20 2021.Menpora tidak ingin pelaksanaan turnamen akbar tersebut terganggu oleh tindakan-tindakan negatif yang dapat merugikan citra Indonesia sebagai tuan rumah.

    "Jangan sampai kita mencederai momen ini dengan perilaku tidak tertib karena tamu-tamu dari berbagai negara akan banyak datang ke Indonesia. Turnamen ini saja diikuti 24 negara," tutur Zainudin.

    Melalui acara jambore suporter itu, pemerintah mau menyadarkan suporter akan pentingnya rasa kebangsaan.

    Setiap orang boleh saja mendukung tim atau daerah kesayangan dalam pertandingan, tetapi persatuan sebagai manusia dan warga negara Indonesia harus didahulukan.

    "Boleh bangga terhadap klub atau daerah masing-masing. Tidak ada yang melarang. Bahkan memiliki fanatisme juga boleh. Akan tetapi, jangan lupa kita ini satu bangsa," kata Zainudin.

    Indonesia beberapa kali mendapatkan sanksi dari FIFA akibat ulah para suporter.

    Terkini, pada 23 Desember 2019, PSSI dijatuhi sanksi denda sebesar 200.000 chf (sekitar Rp 2,8 miliar) oleh FIFA dan melewatkan satu laga resmi FIFA setelah terjadi "pelanggaran disiplin" saat laga kontra Malaysia di kualifikasi Grup G Piala Dunia 2022 zona Asia di Stadion Bukit Jalil, Malaysia pada 19 November 2019.

    Laga yang berakhir dengan skor 2-0 untuk kemenangan tuan rumah itu memang diwarnai dengan insiden keributan antara oknum suporter Indonesia dan Malaysia. 
    Beberapa suporter Indonesia terluka diduga akibat tindakan pendukung Malaysia.

    Sanksi dari FIFA tersebut menjadi yang kedua bagi Indonesia di kualifikasi Piala Dunia 2022 setelah sebelumnya, Oktober 2019, PSSI dikenakan denda kurang lebih Rp 643 juta (45.000 chf).

    Kala itu FIFA memberikan sanksi setelah kerusuhan suporter mewarnai pertandingan timnas Indonesia versus Malaysia di Stadion Utama Gelora Bung Karno, Jakarta, 5 September 2019.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Perbedaan Rapid Test, Swab, dan TB-TCM dalam Deteksi Virus Corona

    Ada tiga tes yang dapat dilakukan untuk mendeteksi virus corona di dalam tubuh, yaitu dengan Rapid Test, Swab, atau metode TB-TCM. Simak perbedaannya.