Menembak: Vidya Rafika Ambil Berkah Penundaan Olimpiade Tokyo

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petembak Vidya Rafika Rahmatan berlatih dalam Pelatnas cabang menembak di Lapangan Tembak Senayan, Jakarta, Jumat 12 Juni 2020. Meski telah memastikan tiket dalam Olimpiade Tokyo melalui petembak Vidya, Pengurus Besar Persatuan Menembak Indonesia (PB Perbakin) tetap menjalankan Pelatnas selama pandemi COVID-19 dengan protokol kesehatan yang ketat untuk mengejar target menambah perwakilan Indonesia dalam Olimpiade. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    Petembak Vidya Rafika Rahmatan berlatih dalam Pelatnas cabang menembak di Lapangan Tembak Senayan, Jakarta, Jumat 12 Juni 2020. Meski telah memastikan tiket dalam Olimpiade Tokyo melalui petembak Vidya, Pengurus Besar Persatuan Menembak Indonesia (PB Perbakin) tetap menjalankan Pelatnas selama pandemi COVID-19 dengan protokol kesehatan yang ketat untuk mengejar target menambah perwakilan Indonesia dalam Olimpiade. ANTARA FOTO/Aditya Pradana Putra

    TEMPO.CO, Jakarta - Atlet menembak putri nasional Vidya Rafika Rahmatan Toyyiban mengaku tak kecewa atas keputusan penangguhan Olimpiade Tokyo selama setahun sebab dirinya menjadi punya lebih banyak waktu untuk mempersiapkan diri berlaga di pesta empat tahunan itu.

    Ditundanya Olimpiade Tokyo, menurut Vidya, membuka peluang lebih besar bagi dia untuk meraih skor tertinggi.

    “Aku enggak kecewa (Olimpiade) diundur karena kesempatan aku untuk latihan lebih banyak. Lalu peluang aku untuk mendapat skor terbaik juga besar, jadi ini menjadi kesempatan berharga,” kata Vidya usai berlatih di Lapangan Tembak Senayan, Jakarta, Jumat.

    Atlet berusia 19 tahun itu juga mengakui bahwa kemampuan dia masih belum maksimal saat ini dan masih banyak hal-hal yang perlu dibenahi. Oleh karena itu, ia yakin waktu selama setahun cukup untuk meningkatkan kebolehannya dalam menembak.

    Namun absennya turnamen di tahun ini, diakui Vidya, berpengaruh terhadap mental bertanding yang turun. Beruntung, pelatih selalu mempunyai cara untuk menyiasatinya agar para atlet bisa merasakan kondisi sama seperti saat bertanding.

    Pelatih, menurut dia, sesekali selalu menggelar turnamen internal di antara atlet pelatnas yang dibuat hampir menyerupai kejuaraan internasional.

    Vidya yang sudah menjadi atlet selama 10 tahun itu juga tak mengelak bahwa kondisi pandemi saat ini kerap membuatnya stres.  Rutinitas yang hanya berkutat dengan latihan di pelatnas lalu pulang itu juga membuatnya jenuh.

    “Sebenarnya bosan, jenuh, stres juga kadang-kadang. Tetapi kita sama coach suka main gim di sini (pelatnas), jadi kita tidak merasa jenuh dan pulang dengan rasa senang,” tuturnya.

    “Sama bermain gim juga biar enggak bosan. Aku biasanya main PUBG,” ujarnya menambahkan.

    Vidya menjadi atlet menembak pertama Indonesia yang lolos ke Olimpiade Tokyo nomor 10 m Air Rifle Putri melalui babak kualifikasi pada Kejuaraan Menembak Asia di Qatar 2019.

     

     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.