Panjat Tebing Siap Gelar Pelatnas, Sudah Punya Protokol Kesehatan

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Atlet panjat tebing Indonesia Aries Susanti Rahayu. ANTARA

    Atlet panjat tebing Indonesia Aries Susanti Rahayu. ANTARA

    TEMPO.CO, Jakarta- Federasi Panjat Tebing Indonesia (FPTI) telah menerbitkan protokol kesehatan untuk mencegah penyebaran virus corona atau Covid-19. Panduan itu diterbitkan sejak 1 Juni 2020 bakal menjadi rujukan menggelar Pemusatan latihan nasional di Jakarta International Climbing Wall Park, Cakung, Jakarta Timur. Protokol kesehatan itu ditandatangi oleh Ketua Umum FPTI Yenny Wahid.

    FPTI awalnya mengagendakan pembukaan Pelatnas pada 15 Juni 2020. Namun, Wakil Ketua Umum FPTI, Ferry Ardianto masih menunggu izin dari Dinas Pemuda dan Olahraga DKI sebagai pemilik fasilitas panjat tebing di Cakung. "Mudah-mudahan bulan Juni ini sudah bisa mulai," kata pria akrab disapa Pey ini saat dihubungi, Senin, 15 Juni 2020.

    Menurut Pey, Pelatnas FPTI bakal diikuti oleh 12 atlet. Mereka antara lain Aries Susanti Rahayu, Alfian M. Fajri, Aspar Jaelolo, dan Nurul Iqamah yang dipersiapkan untuk mengikuti babak Kualifikasi Olimpiade 2020. "Ada juga beberapa atlet junior yang kita panggil," kata dia.

    Dalam protokol kesehatan yang diterbitkan oleh FPTI mengatur jumlah atlet yang berlatih dalam satu jalur pemanjatan. Setiap jalur minimal terdapat 2 atlet dengan maksimal terdapat 5 atlet untuk menjaga jarak aman 2 meter.

    "Peralatan yang dipakai bergantian juga harus disemprot dengan disinfektan serta mencuci tangan untuk menjaga kebersihan," salah satu isi protokol kesehatan yang menjadi panduan untuk melaksanakan Pelatnas Panjat Tebing.

    Untuk izin Pelatnas, Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga DKI, Achmad Firdaus belum mengeluarkan izin karena masih harus menggelar rapat koordinasi terlebih dahulu. Dispora DKI tercatat sudah dua kali mengelar rapat untuk pemberian izin Pelatnas Panjat Tebing. Pertama digelar pada Kamis, 11 Juni yang dilakukan secara internal.

    Rapat kedua pada 12 Juni mendengarkan penjelasan dari pengurus FPTI perihal protokol kesehatan yang bakal diterapkan. "Untuk hasilnya masih akan dibahas di Dispora sesuai Pergub 51," kata Firdaus.

    Berdasarkan Peraturan Gubernur Nomor 51 Tahun 2020 tentang Pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar pada Masa Transisi Menuju Masyarakat Sehat, Aman, dan Produktif, seluruh kegiatan olahraga ditetapkan dengan Keputusan Kepala Dinas Pemuda dan Olahraga. Aturan itu tertuang dalam pasal 16 sebagai pedoman protokol pencegahan Covid-19.

    IRSYAN HASYIM


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.