Jurgen Klopp: Liverpool Masih Lapar Gelar Juara

Reporter:
Editor:

Yudono Yanuar

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • TEMPO.CO, JakartaManajer Liverpool Juergen Klopp mengatakan tim asuhannya yang baru meraih gelar juara Liga Premier Inggris, masih lapar kemenangan setelah mengakhiri puasa gelar liga selama 30 tahun.

    Pasukan Klopp telah memecahkan rekor yakni menjuarai liga saat kompetisi masih menyisakan tujuh pertandingan, dan berpeluang memecahkan rekor-rekor baru.

    Mereka berpeluang untuk mengukir rekor baru dalam perolehan poin total dan selisih poin, karena saat ini The Reds menggenggam keunggulan 23 poin di pucuk klasemen.

    Pria Jerman, yang telah mengubah peruntungan Liverpool sejak ditunjuk menjadi manajer pada 2015, menyoroti pentingnya menjuarai Liga Champions musim lalu sebagai langkah penting untuk melengserkan Manchester City sebagai juara bertahan liga.

    Klopp pun meminta para pemainnya tetap rendah hati untuk dapat mengukir lebih banyak kesuksesan.

    "Konsistensi yang diperlihatkan para pemain begitu luar biasa dan kami tidak akan berhenti," kata Klopp melalui video telekonferensi seperti dikutip AFP, Sabtu, 27 Juni 2020.

    "Kami benar-benar harus dan akan tetap fokus karena kami melihat peluang. Tidak akan berhenti bukan berarti kami akan memenangi segalanya, kami hanya menginginkan perkembangan," katanya.

    Liverpool hanya dua kali kalah pada 70 pertandingan terakhir mereka di liga. Tim Merah gagal menjadi kampiun pada musim lalu karena kalah satu poin dari City meski memecahkan rekor poin klub, yakni 97 poin.

    "Konsistensi datang dari gabungan determinasi, memiliki ide, karakter, sikap, dan kepribadian, itulah yang membuat tim ini menjadi istimewa," ujar mantan pelatih Borussia Dortmund itu.

    "Selama kami tetap rendah hati, kami memiliki peluang untuk tetap sukses pada masa yang akan datang," katanya.

    Liverpool hanya berjarak dua kemenangan dari gelar liga saat pandemi COVID-19 menghantam sepak bola Inggris, memaksa Liga Inggris ditangguhkan selama tiga bulan.

    Para penggemar mengabaikan pesan Klopp untuk tidak berkumpul dalam jumlah besar di sekitar Stadion Anfield, ketika mereka mengamankan gelar pada Kamis, 25 Juni 2020. Sebagian penggemar lainnya melakukan perayaan di jalan-jalan kota Liverpool.

    Bagaimanapun, pria 53 tahun itu senang dapat menghadirkan kegembiraan pada masa sulit, dan berharap para penggemar dapat kembali menyaksikan pertandingan secara langsung.

    "Hal yang kami sukai adalah ketika Anda memiliki klub sepak bola yang sukses di kota Anda, itu selalu mendongkrak pamor kota," ucap Klopp.

    "Menurut saya, saat ini semua kota di dunia memerlukan dorongan positif, demikian pula Liverpool, dan saya benar-benar gembira dengan hal itu."

    "Gelar ini adalah tanda bahwa kami memainkan musim yang bagus, namun ini juga merupakan tanda untuk masa depan. Terdapat sepak bola yang Anda nantikan dan atmosfer pertandingan yang Anda nantikan, dan kita memerlukannya pada momen seperti saat ini," katanya.

    Mantan bintang Liverpool, Steve McMahon, menganjurkan Liverpool belanja pemain baru menghadapi persaingan musim mendatang. “Saya yakin Liverpool perlu merekrut empat atau lima pemain, mereka harus meningkatkan, mereka tidak bisa diam. Berhenti berarti akan mundur di Liga Premier sekarang," katanya kepada Talksport.

    Ia membandingkan Liverpool dengan Manchester City. "Anda melihat bangku cadangan mereka dan itu benar-benar membuat mereka lebih kuat ketika mereka melakukan perubahan, dan saya tidak berpikir Liverpool mampu melakukan itu."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.