Manajer PSIM Yogyakarta: Kompetisi Liga 2 Seperti Dianaktirikan

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PSIM Yogyakarta. (liga-indonesia.id)

    PSIM Yogyakarta. (liga-indonesia.id)

    TEMPO.CO, JakartaManajemen PSIM Yogyakarta meminta kepada PSSI dan PT Liga Indonesia Baru (PT LIB) tidak menganaktirikan Liga 2 Indonesia yang nasibnya dianggap belum jelas hingga saat ini.

    "Liga 2 seperti dianaktirikan. Kita melihat dalam kondisi sulit dan susah, semua dalam kondisi susah. Kita hanya butuh saling mengerti dan kita harap perhatian lebih untuk Liga 2," ujar manajer PSIM Yogyakarta David Hutauruk dalam diskusi daring yang dipantau dari Jakarta, Selasa.

    Ia menjelaskan perhatian yang dimaksud adalah perihal kepastian regulasi, jadwal pertandingan, protokol kesehatan, hingga subsidi. Apabila semuanya sudah jelas, maka akan berdampak pada persiapan tim.

    Sebelumnya, Liga 2 Indonesia 2020 yang berlangsung di tengah pandemi COVID-19 digelar dengan sistem turnamen, bukan satu musim kompetisi penuh.

    LIB memproyeksikan kompetisi ini dimulai pertengahan Oktober 2020 dan selesai sekitar 45 hari setelahnya atau pada November 2020. Nantinya, 24 tim peserta dibagi ke dalam empat grup, di mana satu grup terdiri dari enam klub.

    Teknisnya, LIB berencana memisah lokasi pertandingan empat grup itu ke provinsi yang berbeda-beda.

    Namun hingga kini belum ada bahasan lanjutan mengenai nasib kompetisi kasta kedua di sepak bola Indonesia tersebut. Menurut David, PSSI dan PT LIB cenderung selalu berfokus ke Liga 1, sementara Liga 2 seolah tak mendapat perhatian.

    "Untuk Liga 2 sponsorship tidak terlalu banyak, penyiaran juga tak seperti Liga 1. Jadi kita berharap ada perhatian lebih kepada kami klub Liga 2 yang sangat struggle (berjuang)," kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.