Tinju : Alexander Povetkin Ajak Dillian Whyte Makan Siang Bersama Usai Bertarung

Reporter:
Editor:

Arkhelaus Wisnu Triyogo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  •  Dillian Whyte Vs Alexander Povetkin  akan bertarung di Inggris, 22 Agustus 2020. (Mark Robinson/Matchroom)

    Dillian Whyte Vs Alexander Povetkin akan bertarung di Inggris, 22 Agustus 2020. (Mark Robinson/Matchroom)

    TEMPO.CO, Jakarta - Alexander Povetkin memberi tahu Dillian Whyte agar dirinya tidak takut dan mau mengundangnya untuk makan bersama setelah pertandingan kelas berat keduanya, pada Sabtu, 22 Agustus 2020. Ia menganggap Dillian ketakutan sehingga harus bersembunyi dalam mobil karavannya sejak datang pada Rabu lalu. "Saya tidak mengerti mengapa dia perlu tinggal di karavan, tapi itu terserah Dillian," kata dia, dikutip dari The Sun, Jumat 21 Agustus 2020.

    Whyte, 32 tahun, terpaksa tinggal di beberapa motorhome di Brentwood Holiday Inn, Inggris. Sementara, Povetkin, asal Rusia tinggal di kamar hotel seperti biasanya. Promotor tinju Eddie Hearn bersikeras bahwa mereka harus menghambat terjadinya pertemuan Whyte dan Povetkin tersebut di M25 sebelum bel pertama besok.

    Baca juga : Tinju Kelas Berat, Dua Motorhome Pisahkan Dillian Whyte dan Alexander Povetkin

    Namun, keduanya menghadirkan suasana yang ramah ketika berbagi panggung ramah untuk konferensi pers kemarin. Povetkin, 40 tahun, bahkan mengundang saingannya untuk berbagi makan siang secara prasmanan dengannya sebelum dia terbang pulang apapun hasil pertandingannya. “Saya tidak perlu disembunyikan atau dipisahkan dari dia atau salah satu timnya, tetapi mungkin itu berbeda baginya," ujar dia.

    Alexander Povetkin menambahkan, “Kami makan dan berlatih dan berjalan-jalan di tempat yang sama dengan orang lain tanpa masalah. Saya tidak peduli bagaimana perasaannya. Mungkin dia takut, tetapi tidak perlu, dia terlihat bugar dan saya tidak menggigit."

    Dia mencetak kemenangan KO atas David Price untuk mendaratkan pertarungan dengan Anthony Joshua dan mengikutinya dengan keputusan comeback mutlak atas Hughie Fury. Mantan juara dunia itu berteman dekat dengan petinju veteran Derek Chisora dan mengundang Daniel Dubois ke Rusia untuk sparring.

    Baca juga : Tinju Dunia: Dillian Whyte Vs Povetkin Partai Kelas Berat Terpenting, Kenapa?

    Sekarang dia berharap bisa menambahkan Whyte ke daftar teman bertarungnya. “Saya tidak suka berkelahi atau mengalahkan orang-orang Inggris, secara khusus, tetapi saya sangat menyukai penggemar di sini dan suasananya. Saya memiliki hubungan yang sangat baik dengan Chisora. Dia akan masuk dan berlatih dengan saya tetapi pembatasan kuncian Covid terlalu banyak berubah. Saya merasa saya bisa menjabat tangan Anthony Joshua, David Price, dan Hughie Fury, juga, dan Dillian bisa jadi sama."

    Dia menambahkan, “Saya adalah pria yang cukup menyenangkan dalam kehidupan nyata tapi mungkin reporter Inggris tidak ingin tahu tentang kepribadian saya sebelumnya. Saya suka berlatih dan menjaga tubuh tetap bugar dalam banyak hal dan menikmati waktu bersama bayi. Tapi, tidak, saya tidak pandai mengganti popok. Saya sudah punya bayi tetapi semuanya normal, tidak ada yang berubah dengan kamp latihan."

    Pada tiga misi Povetkin di Inggris sebelumnya, dia mendapatkan juri dari berbagai negara. Karena batasan Dewan Kontrol Tinju Inggris, semua ofisial pertarungan besok akan berada di rumah. “Saya tidak akan berusaha menang dengan hook kiri. Ada tiga juri berkebangsaan Inggris dan seorang wasit berkebangsaan Inggris, namun mudah-mudahan saya tidak mendapatkan skor buruk dari mereka. Saya berharap mereka menghormati fakta bahwa saya telah berjuang dalam kondisi ini," ujarnya.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.