Liga 2: PSMS Jelaskan Kasus Tunggakan Gaji Pemain yang Dibawa ke NDRC

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PSMS Medan. Antara

    PSMS Medan. Antara

    TEMPO.CO, Jakarta - Klub Liga 2 PSMS Medan menepis kabar yang menuding bahwa mereka telah menunggak gaji pemain.

    "Kalau menunggak gaji artinya kami tidak membayar pemain yang sudah 'berkeringat'. Untuk kasus yang dibawa ke NDRC itu tentang gaji pemain setelah kontraknya tidak diperpanjang di Liga 2 musim 2019," ujar Sekretaris Umum PSMS Julius Raja ketika dihubungi Antara dari Jakarta, Selasa.

    Julius tidak menampik bahwa, pada Maret 2020, pihaknya diwajibkan untuk membayar sisa gaji pemainnya di Liga 2 2019 yaitu Mohammadou Al Hadji oleh Badan Penyelesaian Sengketa Nasional (NDRC) sebesar Rp 150 juta.

    Namun, dia menegaskan bahwa yang dipermasalahkan di NDRC adalah gaji Al Hadji pada putaran kedua Liga 2 2019 atau ketika sudah tidak lagi bersama skuat berjuluk Ayam Kinantan.

    Al Hadji awalnya dikontrak pada Juni-Desember 2019. Akan tetapi, setelah dievaluasi, PSMS memutuskan untuk tidak melanjutkan kontrak tersebut mulai putaran kedua Liga 2 2019 di bulan Agustus.

    Baca Juga: Liga 2: Masih Tunggak Gaji Pemain Bulan Maret, Perserang Janji Bayar Pekan Ini

    Menurut Julius, salah satu penyebab Al Hadji dicoret dari skuat adalah karena kerap berlaku tidak disiplin selama memperkuat PSMS.

    Ternyata, itu menjadi persoalan bagi Al Hadji yang menuntut agar PSMS membayar gajinya hingga Desember 2019.

    "Si pemain ini hanya bermain untuk kami di putaran pertama Liga 2 2019. Dan sampai putaran pertama itu, kami sudah membayar gaji dan kompensasi," tutur Julius.

    Meski demikian, Julius menegaskan bahwa PSMS tetap menghormati keputusan NDRC.

    Manajemen klub telah menuntaskan kewajibannya kepada Al Hadji sebesar Rp 75 juta, yang dibayar setelah keputusan NDRC keluar. Sisanya akan dituntaskan maksimal September 2020.

    "Antara minggu ini sampai pertengahan September 2020 akan kami selesaikan. Semuanya kami berikan langsung ke pemain. Bersih, pajaknya kami yang bayar," kata Julius.

    Liga 2 Indonesia musim 2020 digelar pada 17 Oktober-5 Desember 2020 dengan protokol pencegahan COVID-19 yang ketat.

    Sebanyak 24 tim peserta dibagi ke dalam empat grup yang masing-masing diisi enam klub.

    PSMS sendiri menghuni Grup D bersama Sulut United FC, Semen Padang, Persekat, Persijap dan Sriwijaya FC. Semua laga grup ini akan berlangsung di Medan dan sekitarnya karena PSMS terpilih sebagai tuan rumah.

    Nantinya, delapan tim terbaik dari penyisihan grup akan masuk ke babak perempat final. Di sini, tim-tim ditempatkan ke dalam dua grup dan empat terbaik berhak melaju ke semifinal.

    Lalu, laga empat besar dan final dilaksanakan dengan pertandingan tunggal (single match). Dua tim yang masuk ke final dipastikan promosi ke Liga 1 Indonesia 2021.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapolri Keluarkan 11 Langkah dalam Pedoman Penerapan UU ITE

    Kepala Kepolisian RI Jenderal atau Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan pertimbangan atas perkembangan situasi nasional terkait penerapan UU ITE.