Jeda Liga 1, Persib Bandung Siapkan Menu Latihan untuk Cegah Risiko Cedera

Reporter:
Editor:

Arkhelaus Wisnu Triyogo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelatih fisik Persib Bandung, Yaya Sunarya. (persib.co.id)

    Pelatih fisik Persib Bandung, Yaya Sunarya. (persib.co.id)

    TEMPO.CO, JakartaTim pelatih Persib Bandung telah menyiapkan menu latihan mandiri yang lebih spesifik untuk para pemainnya. Menu latihan akan mulai diterapkan untuk menjaga kondisi fisik anak-anak asuhnya pada Desember 2020.

    Manajemen Persib sebelumnya meliburkan aktivitas pemain dari latihan bersama setelah PSSI dan PT LIB resmi mengumumkan lanjutan kompetisi Liga 1 Indonesia tak akan digelar pada sisa akhir tahun ini. Para pemain hanya diinstruksikan menjaga kondisi kebugaran mereka dan berlatih secara mandiri sesuai metodenya sendiri tanpa ada arahan terperinci.

    "Sejak diliburkan, pemain menjalankan program personal dengan latihan mandiri yang mereka buat. Di bulan November, mereka lebih spesifik menjalankan program yang dibuat dr. Alvin. Latihan spesifik ini lebih pada program mencegah cedera," ujar pelatih fisik, Yaya Sunarya, dikutip dari situs resmi klub yang dipantau di Jakarta, Rabu, 25 November 2020.

    Menurut Yaya, setiap pemain akan diberi pola latihan berbeda sesuai dengan kebutuhan mereka. Menu latihan itu merupakan program yang dirancang tim pelatih untuk dijalankan secara mandiri oleh semua pemain selama jeda Liga 1"Rencananya di bulan Desember baru ada yang diberikan oleh tim pelatih. Program yang digabungkan dengan menu dari dr. Alvin secara general untuk semua pemain," katanya.

    Program latihan spesifik ini tidak akan dibebankan kepada para pemain yang mengikuti pemusatan latihan (TC) timnas Indonesia seperti Kakang Rudianto, Bayu Mohammad Fiqri dan Beckham Putra Nugraha.

    Menurut Yaya, para pemain tersebut bisa fokus mengikuti program yang dirancang timnas Indonesia. Bagi dia, hal itu tak menjadi masalah, bahkan bisa lebih baik karena mereka berlatih bersama. "Yang berada di timnas mereka menjalankan program dari timnas. Jadi, tidak mendapat menu latihan mandiri dari tim," kata dia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapal Selam 44 Tahun KRI Nanggala 402 Hilang, Negara Tetangga Ikut Mencari

    Kapal selam buatan 1977, KRI Nanggala 402, hilang kontak pada pertengahan April 2021. Tiga jam setelah Nanggala menyelam, ditemukan tumpahan minyak.