Kata CEO Dorna Soal Posisi Sirkuit Mandalika Sebagai Cadangan untuk MotoGP 2021

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Proses pembangunan Sirkuit Mandalika. (instagram/@itdc_id)

    Proses pembangunan Sirkuit Mandalika. (instagram/@itdc_id)

    TEMPO.CO, JakartaCarmelo Ezpeleta, CEO Dorna, pemegang hak komersial MotoGP, menjelaskan posisi Sirkuit Mandalika yang saat ini masih menjadi sirkuit cadangan di kalender provisional MotoGP 2021.

    Setelah absen di Indonesia selama 23 tahun, gelaran MotoGP diproyeksikan kembali digelar di Tanah Air pada tahun depan di sirkuit yang sedang dalam tahap pembangunan di Lombok, Nusa Tenggara Barat itu.

    Di tengah ketidakpastian karena ancaman COVID-19, MotoGP pada awal bulan lalu telah mengeluarkan kalender provisional yang terdiri dari 20 balapan yang digelar dari Maret hingga November.

    Sedangkan Mandalika berada di dalam daftar cadangan bersama Sirkuit Algarve di Portugal dan Igora di Rusia.

    Kalender provisional itu kemungkinan besar masih bisa berubah karena situasi pandemi yang tidak menentu.

    Posisi Mandalika sebagai sirkuit cadangan berarti tanggal penyelenggaraan akan sangat bergantung kepada penyelesaian pembangunan trek dan proses homologasi serta pengujian.

    "Kami mengakui upaya besar dari banyak pemangku kepentingan dalam proyek ini. Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada Presiden Jokowi dan kementeriannya atas komitmen mereka membawa International Motorsport ke Indonesia pada 2021," kata Carmelo Ezpeleta seperti dikutip laman resmi MotoGP, Selasa.

    Ezpeleta juga menghargai upaya Asosiasi Grand Prix Mandalika (MGPA) dalam pengembangan infrastruktur pendukung Grand Prix dan fokus dalam pengerjaan konstruksi Sirkuit Mandalika.

    Istilah venue atau tanggal cadangan mungkin terdengar baru kepada para fan MotoGP setempat, namun posisi itu umum bagi sirkuit yang masih dalam tahap konstruksi.

    "Fokusnya harus kepada konstruksi, homologasi dan juga pengujian, khususnya karena ini adalah sirkuit jalanan baru," kata Ezpeleta.

    "Seperti yang telah disebutkan, terdapat kemungkinan perubahan terjadi terhadap kalender provisional dan segera setelah kami mendapatkan gambaran yang lebih jelas, tentunya tergantung pada konstruksi dan pengujian, kami dapat memulai mendiskusikan kemungkinan tanggal untuk Grand Prix pada 2021," kata Ezpeleta.

    Ezpeleta menekankan bahwa Indonesia merupakan pasar yang penting bagi MotoGP dan dukungan terhadap ajang tersebut sangat tinggi

    "Sudah 23 tahun lamanya sejak Grand Prix terakhir di Indonesia dan kami sangat senang bisa kembali sesegera mungkin.

    "Kami telah bekerja dengan tim di MGPA selama empat tahun terakhir, mereka mendapat kepercayaan kami dan proyek ini telah mendapat dukungan dari Presiden Indonesia yang kami terima pada Maret 2019 di Istana Bogor," kata Carmelo Ezpeleta.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kapolri Keluarkan 11 Langkah dalam Pedoman Penerapan UU ITE

    Kepala Kepolisian RI Jenderal atau Kapolri Listyo Sigit Prabowo mengeluarkan pertimbangan atas perkembangan situasi nasional terkait penerapan UU ITE.