WADA Himbau Atlet Tak Khawatirkan Vaksin Covid-19 Mengandung Doping

Reporter:
Editor:

Febriyan

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang petugas memegang vaksin Covid-19 Pfizer di Rumah sakit The University of Louisville di Louisville, Kentucky, 14 Desember 2020. Petugas kesehatan dan warga lanjut usia di fasilitas panti jompo akan menjadi penerima prioritas dari gelombang pertama 2,9 juta suntikan vaksin Covid-19. REUTERS/Bryan Woolston

    Seorang petugas memegang vaksin Covid-19 Pfizer di Rumah sakit The University of Louisville di Louisville, Kentucky, 14 Desember 2020. Petugas kesehatan dan warga lanjut usia di fasilitas panti jompo akan menjadi penerima prioritas dari gelombang pertama 2,9 juta suntikan vaksin Covid-19. REUTERS/Bryan Woolston

    TEMPO.CO, Jakarta - Badan Anti-Doping Dunia (WADA) meminta kepada para atlet untuk tak mengkhawatirkan kemungkinan mereka akan melanggar aturan anti-doping jika menerima vaksin COVID-19. WADA menyebut bahwa tak ada alasan untuk meyakini vaksin COVID-19 akan melanggar aturan anti-doping dunia.

    Dalam pernyataan resminya, WADA menyatakan tak bisa memastikan vaksin Covid-19 aman dari daftar zat dan metode terlarang yang termasuk doping. Meskipun demikian mereka memastikan bahwa vaksin yang ada saat ini tak bertentangan dengan prinsip anti-doping.

    “Kesehatan atlet adalah perhatian utama WADA selama pandemi ini, dan mereka tak perlu khawatir jika vaksin dapat menyebabkan kemungkinan pelanggaran aturan anti-doping,” tulis WADA dalam sebuah pernyataan.

    “Kami akan memastikan vaksin tidak bertentangan dengan prinsip anti-doping.”

    WADA meyatakan telah menjalin kerja sama dengan berbagai perusahaan farmasi, termasuk Pfizer dan Federasi Internasional Produsen dan Asosiasi Farmasi (IFPMA). Mereka akan terus berkomunikasi terkait komposisi vaksin yang tersedia saat ini.

    “WADA akan terus berkomunikasi dengan para atlet dan pemangku kepentingan lainnya saat kami sudah mendapat informasi yang relevan,” kata WADA.

    Lebih dari 11 ribu atlet diperkirakan akan ambil bagian pada Olimpiade Tokyo yang akan digelar tahun depan. Selain itu, ribuan pelatih, ofisial, penonton, dan media juga kemungkinan hadir dalam pesta olahraga empat tahunan yang berlangsung pada 23 Juli-9 Agustus 2021 itu.

    Pembicaraan soal vaksin sebelumnya sempat menuai perdebatan yang menyebut jika para atlet akan melompati antrean untuk mendapat vaksin sebelum olimpiade mendahului orang-orang yang lebih membutuhkan vaksin.

    Namun Komite Olimpiade Internasional (IOC) mengatakan para atlet tidak akan dipaksa disuntik vaksin COVID-19 sebelum Olimpiade Tokyo. Tindakan tersebut hanya perlu dilakukan sebagai bentuk demonstrasi solidaritas kepada Jepang selaku tuan rumah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.