Tantangan Pertama Luhut Binsar Pandjaitan Sebagai Ketua PB PASI: Zohri Cedera

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Luhut Binsar Panjaitan. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    Luhut Binsar Panjaitan. TEMPO/Hilman Fathurrahman W

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebagai Ketua Umum Pengurus Besar Persatuan Atletik Seluruh Indonesia (PB PASI) yang baru terpilih, Luhut Binsar Pandjaitan, langsung menghadapi kendala yang harus segera dipecahkan. Satu-satunya atlet Indonesia yang meraih tiket Olimpiade Tokyo, Lalu Muhammad Zohri, saat ini mengalami cedera. 

    Hal itu diakui Luhut dalam konferensi pers virtual yang digelar setelah terpilih secara aklamasi di Kongres PASI 2021 di Jakarta, Senin.

    "Tadi saya sudah bahas dengan Tigor (Tanjung, Sekretaris Umum), untuk Zohri ada cedera. Nanti kami akan bahas agar bisa diatasi, Olimpiade masih enam bulan dan akan kami tuntaskan apa yang kurang," kata Luhut.

    Tigor Tanjung menekankan timnas Indonesia tetap berfokus pada upaya persiapan Lalu Muhammad Zohri meski ada kabar Olimpiade Tokyo akan dibatalkan. Kepastian Zohri sebagai atlet tunggal di cabang atletik semakin menguat mengingat tidak ada lagi calon atlet nasional lain yang bisa tembus ke Olimpiade karena keterbatasan kejuaraan yang terdampak pandemi.

    Pelari Indonesia, Lalu Muhammad Zohri. Antara

    "Fokus kami tidak ke pelaksanaan Olimpiade, tapi kami berusaha mempersiapkan atlet. Sampai sekarang baru Zohri yang lolos dan kami maunya menambah satu orang lagi, tapi kenyataannya memang sulit karena banyak kejuaraan yang dibatalkan karena pandemi," kata Tigor.

    Baca Juga: Jadi Ketua PB PASI, Luhut Binsar Pandjaitan Siap Keluar Dana dari Kantong Sendiri

    Soal cedera Zohri, Luhut menyikapi dengan kepala dingin. Meski sejauh ini Zohri menjadi satu-satunya wakil Indonesia di cabang olahraga atletik, namun ia optimistis Zohri bisa berjuang dengan maksimal.

    "Kita punya kendala, tapi saya yakin yang punya masalah jelang Olimpiade tidak hanya kita, negara lain juga. Tinggal kita selesaikan untuk persiapan nanti," pungkas pria yang juga menjabat sebagai Menteri Koordinasi Bidang Maritim dan Investasi RI itu.

    Selain fokus persiapan Olimpiade, Luhut juga berkomitmen akan menjaga kualitas PB PASI agar tetap menghasilkan atlet-atlet berprestasi seperti yang sudah dilakukan Bob Hasan dalam periode kepemimpinan sebelumnya.

    Dengan pengalaman satu dasawarsa memimpin Pengurus Besar Federasi Olahraga Karate-do Indonesia (PB FORKI) ia yakin bisa memimpin PB PASI dengan baik dan sesuai amanah.

    Baca Juga: Indonesia hanya loloskan 5 wakil ke turnamen bulu tangkis BWF World Tour Finlas

    "Pak Bob meninggalkan legacy yang tidak bisa dilupakan, makanya saya dan pengurus harus menjaga. Saya menjanjikan akan bekerja yang terbaik di PASI," kata Luhut Binsar Pandjaitan.



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.