Final Australia Open: Naomi Osaka Jaga Emosi, Jennifer Brady Pantang Mengeluh

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Petenis Amerika Serikat, Jennifer Brady. REUTERS/Jaimi Joy

    Petenis Amerika Serikat, Jennifer Brady. REUTERS/Jaimi Joy

    TEMPO.CO, Jakarta - Final turnamen Australia Open pada Sabtu, 20 Februari 2021, menyajikan pertarungan antara Naomi Osaka, asal Jepang, dan Jennifer Brady, asal Amerika Serikat. Keduanya pernah bertemu di semifinal US Open 2020. Kala itu Osaka menang dengan skor 7-6 (1), 3-6, 6-3.

    Dalam pertandingan nanti, Naomi Osaka mengusung target ganda,. Ia tidak cuma ingin menjuarai Grand Slam dan mengangkat trofi, namun juga berharap menjadi role model atau teladan dalam caranya membawa diri di lapangan. Hal itu disampaikan pelatihnya, Wim Fissette.

    Osaka, juara edisi 2019, sebelum ini sering sulit mengendalikan emosi ketika menghadapi situasi lapangan yang membuatnya frustrasi. Tetapi sekarang, kata Fissette, pemainnya itu sudah bekerja keras menghindari kehilangan kesabaran.

    "Dia tahu dari pengalaman beberapa tahun terakhir ... ketika sikapnya bagus, maka pikirannya jernih sekali mengenai apa yang mesti dilakukannya," kata Fissette.

    "Dan kemudian dia bermain bagus sekali... Bukan berarti Anda tak bisa negatif pada beberapa kesempatan."

    "Namun bisa segera menatanya kembali adalah sangat penting."

    "Lebih dari itu Naomi ingin menjadi orang yang selalu berperilaku baik di lapangan. Itu juga semacam teladan untuk pemain-pemain muda."

    Naomi Osaka. REUTERS/Kelly Defina

    Osaka yang menaklukkan Serena Williams dalam semifinal mengaku sudah memperbesar kekuatan mentalnya bersama Fissette dan timnya setelah awal mengecewakan musim lalu.

    Upayanya mempertahankan gelar Australian Open musim lalu itu pupus di tangan Coco Gauff pada babak ketiga. Segera setelah itu Osaka kalah secara mengejutkan melawan Sara Sorribes Tormo dalam Piala Billie Jean King di Spanyol.

    Fissette mengatakan Osaka bukan-bukaan soal kekecewaannya di Australia setelah kekalahan di Spanyol itu. Sejak itu dia mau jujur mengenai perasaan dan kegugupannya.

    "Dia memahami bahwa kami mendengarkan dan memahami perasaannya," kata Fissette. "Dan jika Anda mengungkapkan perasaan Anda, maka jelas itu juga banyak membantu Anda dalam melepaskan ketegangan dan tekanan."

    Unggulan ketiga asal Jepang itu belum pernah kalah dalam satu pertandingan pun sejak kekalahan itu di Spanyol itu dan akan berusaha merebut kemenangan ke-21 berturut-turutnya dan gelar Grand Slam keempat melawan Brady di Rod Laver Arena.

    Setelah dua kali menjuarai US Open, Osaka telah memenangkan semua trofi Grand Slam-nya di lapangan keras, tetapi Fissette menilai kesuksesan di lapangan rumput Wimbledon dan tanah liat French Open hanyalah masalah waktu.

    Baca Juga: Fakta dan Head-to-Head Naomi Osaka vs Jennifer Brady di Final Australia Open

    “Mungkin tahun ini, namun kalau tidak tahun ini, mungkin tahun depan,” kata dia. "Namun dia butuh bertanding dan dia membutuhkan kepercayaan saat bertanding, dan kepercayaan diri dalam rencana permainan tertentu."

    "Jadi kami harus menggunakan peluang memainkan banyak pertandingan ... dan lalu saya yakin dia akan sukses dalam kedua jenis lapangan itu."

    "Tetapi saya tidak melihat ada batasan dia bermain bagus di permukaan itu."

    Selanjutnya: Pelatih Ungkap Kelebohan Brady


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.