Liga Super Eropa di Ambang Kegagalan, Harga saham MU dan Juventus Merosot

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Penyerang Juventus Cristiano Ronaldo melakukan selebrasi bersama rekan setimnya usai mencetak gol ke gawang Crotone dalam pertandingan Liga Italia di Stadion Allianz, Turin, 23 Februari 2021. Juventus berhasil kalahkan Crotone 3-0. REUTERS/Massimo Pinca

    Penyerang Juventus Cristiano Ronaldo melakukan selebrasi bersama rekan setimnya usai mencetak gol ke gawang Crotone dalam pertandingan Liga Italia di Stadion Allianz, Turin, 23 Februari 2021. Juventus berhasil kalahkan Crotone 3-0. REUTERS/Massimo Pinca

    TEMPO.CO, Jakarta - Harga saham Manchester United (MU) dan Juventus pada Selasa merosot setelah rencana Liga Super Eropa berada di ambang keruntuhan menyusul kecaman dan reaksi keras dari para penggemar.

    Di Wall Street, saham Manchester United turun 6,0 persen, mengembalikan sebagian besar kenaikan yang mencapai hampir tujuh persen pada Senin (19 April) atau sehari setelah Liga Super Eropa dibentuk Minggu (18 April).

    Sementara di Milan, harga saham Juventus turun 4,2 persen setelah menutup hari sebelumnya pada level tertinggi sejak September 2020.

    Kedua tim tersebut berada di antara klub-klub besar Eropa yang menggagas kompetisi Liga Super Eropa yang menjamin imbalan hingga miliaran dolar bagi para inisiatornya.

    Namun, rencana tersebut justru menuai kemarahan dari berbagai pihak, termasuk penggemar, otoritas sepak bola hingga kepala negara.

    Nasib Liga Super Eropa pun kini kian terancam setelah seluruh klub Inggris pada hari ini telah mengumumkan pengunduran diri mereka dari kompetisi tandingan Liga Champions tersebut.

    Liga Super Eropa kini hanya menyisakan tiga klub Italia, yakni AC Milan, Inter Milan dan Juventus serta tim-tim Spanyol, Atletico Madrid, Barcelona dan Real Madrid, yang presidennya Florentino Perez didapuk sebagai ketua umum.

    Terlepas dari kekisruhan yang terjadi, Bank investasi Amerika Serikat JP Morgan sebagai penyokong dana Liga Super Eropa mengumumkan pada Senin bahwa tidak akan ada perubahan apa pun terkait rencananya itu.

    Baca Juga: Seluruh Peserta Liga Super Eropa dari Inggris mengundurkan Diri


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Penggerogotan Komisi Antirasuah, Isu 75 Pegawai KPK Gagal Tes Wawasan Kebangsaan

    Tersebar isu 75 pegawai senior KPK terancam pemecatan lantaran gagal Tes Wawasan Kebangsaan. Sejumlah pihak menilai tes itu akal-akalan.