Prediksi Slovakia vs Spanyol di Grup E Euro 2020, Live Rabu Malam Ini

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi pemain Spanyol Thiago dan Gerard Moreno, setelah hanya bermain imbang dengan Swedia dalam pertandingan Grup E Piala Eropa di La Cartuja, Seville, Spanyol, 15 Juni 2021. Pool via REUTERS/David Ramos

    Ekspresi pemain Spanyol Thiago dan Gerard Moreno, setelah hanya bermain imbang dengan Swedia dalam pertandingan Grup E Piala Eropa di La Cartuja, Seville, Spanyol, 15 Juni 2021. Pool via REUTERS/David Ramos

    TEMPO.CO, Jakarta - Pertandingan Slovakia vs Spanyol akan tersaji di Grup E Euro 2020 Rabu malam ini, 23 Juni 2021. Pertandingan akan berlangsung di Estadio de la Cartuja di Sevilla, mulai 23:00 WIB, dengan disiarkan oleh RCTI, iNews TV, dan Mola TV.

    Sudah dua kali Timnas Spanyol mengurung lawan-lawannya, tapi keduanya hanya berujung seri. Mereka memiliki pemain- pemain yang haus gol, tapi sejauh ini hanya bisa memasukkan satu gol. Mereka harus mengalahkan Slovakia, yang cukup meraih seri, agar lolos ke 16 Besar.

    Pelatih Spanyol Luis Enrique memperkirakan Slovakia akan menumpuk pemain di belakang untuk bermain defensif agar tak kehilangan poin.

    Spanyol tak bisa menembus pertahanan ultra defensif Swedia pada pertandingan pertama yang kemungkinan akan diadopsi juga oleh Slovakia. Sedangkan melawan Polandia yang bermain lebih terbuka, La Roja juga hanya bisa seri 1-1.

    Untuk itu, Spanyol baru mengemas dua poin, sedangkan Slovakia sudah tiga poin. Slovakia akan pragmatis bertahan untuk memetik satu poin lagi yang sudah cukup membawa mereka ke fase gugur.

    “Mereka akan bertahan, tak diragukan lagi, seri sudah cukup bagi mereka, jadi saya harap kami bisa memecahkan kebuntuan sesegera mungkin karena laga ini akan berat,” kata Enrique seperti dikutip Reuters.

    Enrique hanya mengubah satu pemain dalam susunan sebelas pemain pertamanya dengan cuma memasukkan Gerard Moreno untuk mengisi posisi Ferran Torres.

    Namun dalam sesi latihan Selasa yang terbuka untuk media, dia memamerkan formasi baru yang membuat media berspekulasi Spanyol akan menggunakan pendekatan berbeda saat menghadapi Slovakia. Dia mungkin akan mengganti enam starternya.

    Dia akan menempatkan Cesar Azpilicueta dalam posisi bek kanan, Jose Gaya kiri sehingga Jordi Alba tak terpakai, sedangkan Eric Garcia menggantikan Pau Torres sebagai bek tengah.

    Kapten Sergio Busquets dan gelandang Thiago Alcantara yang belum pernah menjadi starter, akan dimainkan sejak awal guna bermitra dengan Pedri. Untuk lini depan, Enrique akan memasang Pablo Sarabia bersama Gerard Moreno dan Alvaro Morata.

    Enrique memang tidak eksplisit mengatakan akan mengubah total formasi skuadnya, namun dia mengisyaratkan itu dengan berkata, “saya mungkin mengubahnya, mungkin juga tidak. Semua dari 24 pemain dalam skuad kami mampu memberikan kemenangan pertama kepada kami.”

    Slovakia yang satu tingkat di atas Spanyol dalam klasemen Grup E mengaku diri tetap underdog. “Dengan kualitas yang mereka miliki dan peluang yang mereka ciptakan, kami akan butuh keberuntungan saat bertahan menghadapi mereka dan menetralisir striker-striker mereka,” kata pelatih Stefan Tarkovic.

    Kembali masuknya Sergio Busquets setelah isolasi Covid-19 makin memperberat Slovakia yang disebut Tarkovic bakal membuat lapangan tengah Spanyol lebih tenang dan lebih berkualitas.

    Slovakia yang lolos ke fase knockout dalam dua putaran final Euro sebelumnya, mengalahkan Polandia pada laga pembuka sebelum takluk kepada Swedia, jarang sekali mengancam gawang kedua lawannya itu.

    Tarkovic sadar bakal didikte Spanyol. Tak banyak yang dia minta dari skuadnya, kecuali bertransisi cepat dari bertahan menjadi menyerang, begitu ada kesempatan, dan memainkan bola selama mungkin untuk merusak ritme Spanyol.

    Fakta Spanyol tidak klinis dan ini bakal membuat pemain-pemainnya makin tertekan bisa menguntungkan Slovakia. Pada dua laga terdahulu, Spanyol mungkin masih tak apa seri sehingga tekanan untuk menang tidak sebesar saat ini. Dan tekanan yang terlalu besar bisa merusak irama permainan Spanyol.

    Slovakia bisa melihat hal ini celah untuk memetik poin. Namun mereka tak mau gegabah dalam menaksir kemampuan Spanyol memenangkan lagi hanya karena tak berhasil dalam dua laga sebelumnya.

    “Semua orang terkejut (oleh awal lamban Spanyol) tetapi itu tak berarti apa-apa bagi kami. Jika kami ingin lolos maka kami memerlukan sesuatu dari pertandingan ini,” kata kapten Marek Hamsik yang mengisyaratkan Slovakia bakal mengandalkan pertahanan.

    Selanjutnya: Skenario Pertandingan


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.