Taufik Tembus Semifinal Kejuaraan Dunia  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Taufik Hidayat. AP/Christophe Ena

    Taufik Hidayat. AP/Christophe Ena

    TEMPO Interaktif, Jakarta - Taufik Hidayat melibas pebulutangkis nomor satu dunia Lee Chong Wei di perempat final Kejuaraan Dunia Bulutangkis yang berlangsung di Paris, Prancis, Jumat (27/8). Bermain penuh determinasi sepanjang laga, tunggal putra andalan Indonesia itu bertarung tiga game untuk menebus kekalahannya di Indonesia Terbuka akhir Juni lalu. Sebelumnya, Taufik diprediksi akan kewalahan menghadapi Chong Wei, tetapi ia menjungkirbalikkan prediksi itu dengan kemenangan fantastis 21-15 11-21 21-12.

    “Kunci kemenangan TH (Taufik Hidayat) adalah permainan depannya yang lebih unggul. Dia juga bermain tenang,” kata Mulyo Handoyo, pelatih Taufik. Pada semifinal Sabtu (28/8), Juara Dunia 2005 ini akan bertemu antara Lin Dan atau Park Sung Hwan.

    Sebelumnya, langkah ganda campuran Indonesia Nova Widianto/Liliyana Natsir di Kejuaraan Dunia Bulutangkis harus berhenti. Menghadapi pasangan Cina unggulan delapan, Zheng Bo/Ma Jin, pasangan Indonesia unggulan pertama ini tidak berdaya. Juara Dunia 2005 dan 2007 ini kalah 21-19, 23-19 pada pertandingan perempat final di Stadion Pierre de Coubertin Stadium, hari ini (27/8).

    Pada game pertama, Nove/Liliyana sempat tertinggal 12-6 hingga mendekati angka kritis 20-16. Selisih itu bisa diperkecil setelah mendapatkan tiga angka berturut-turut 20-19. Namun, upaya ini berakhir setelah pasangan muda Cina itu mendapat satu angka terakhir sekaligus memenangi game pertama dengan 21-19.

    Kekalahan di game pertama membuat Juara Dunia 2005 dan 2007 ini bangkit. Sejak awal, mereka langsung tancap gas sehingga berhasil memimpin perolehan angka 6-1 hingga 9-4. Namun, kondisi ini tidak berjalan lama karena Zheng Bo/Ma Jin berhasil menyusul setelah mendapat tujuh angka berturut-turut sehingga skor menjadi 9-11.

    Tidak mau terlena, Nova/Liliyana pun mengejar ketertinggalan dan berhasil menyamakan angka menjadi 14-14. Sejak itu, pertarungan semakin sengit dan perolehan angka pun ketat bahkan terjadi deuce dua kali hingga akhirnya pertandingan dimenangkan pasangan Cina, dengan skor 23-21.

    “Kita harus mengakui persaingan sekarang sangat ketat. Secara permainan Nova/Liliyana tidak kalah, telah berjuang keras untuk mendapatkan poin demi poin,” kata Jacob Rusdianto, Sekretaris Jenderal Persatuan Bulutangkis Seluruh Indonesia yang mendampingi tim kepada Tempo, Jumat (27/8).

    Setelah kekalahan Nova/Liliyana, tidak ada lagi wakil Indonesia di ganda campuran. Sebelumnya pasangan Indonesia Hendra Aprida Gunawan/Vita Marissa memutuskan berhenti bermain di game kedua saat menghadapi pasangan Cina Tao Jiaming/Zhang Yawen pada kedudukan 16-21, 10-15.

    Di tunggal putri, Indonesia tidak lagi menyisakan wakilnya setelah Maria Febe Kusumastuti dan Adriyanti Firdasari yang tumbang di babak kedua. “Hasil kejuaraan kali ini akan menjadi bahan evaluasi bagi PBSI agar persiapan Kejuaraan Jepang Terbuka dan Cina Terbuka bulan depan lebih bagus,” kata Jacob.RINA WIDIASTUTI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Satu Tahun Bersama Covid-19, Wabah yang Bermula dari Lantai Dansa

    Genap satu tahun Indonesia menghadapi pandemi Covid-19. Kasus pertama akibat virus corona, pertama kali diumumkan pada 2 Maret 2020.