Mo Farah Tepis Tuduhan Doping yang Dialamatkan Padanya

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mo Farah. REUTERS/Lucy Nicholson

    Mo Farah. REUTERS/Lucy Nicholson

    TEMPO.CO, Jakarta - Juara dua kali Olimpiade asal Britania Raya Mo Farah membantah dirinya pernah menggunakan obat-obatan untuk mendongkrak penampilan, dan mengatakan bahwa rumor-rumor serta spekulasi seputar karirnya setelah pengungkapan bahwa dirinya dua kali melewatkan tes doping merupakan "kekeliruan yang nyata."

    Atlet 32 tahun itu menjadi sorotan sejak pelatihnya Alberto Salazar dituduh melanggar peraturan-peraturan anti doping pada dokumentasi BBC di awal bulan ini.

    Pada pekan ini harian Daily Mail Britania Raya melaporkan bahwa Farah melewatkan dua tes doping di luar kompetisi pada 2010 dan 2011.

    Pada saat itu, peraturan-peraturan yang ada menetapkan bahwa absen untuk ketiga kalinya dalam periode 18 bulan (sekarang dikurangi menjadi 12 bulan) akan menghasilkan skors yang akan membuatnya absen pada Olimpiade 2012 London, di mana ia memenangi medali emas pada kategori 5.000 dan 10.000 meter.

    "Saya tidak pernah menggunakan obat-obatan peningkat performa sepanjang hidup saya dan saya tidak akan pernah melakukannya," kata Farah dalam status di halaman Facebooknya pada Jumat.

    "Sepanjang karir saya, saya telah melakukan ratusan tes doping dan semuanya negatif."

    "Saya telah jelaskan sepenuhnya bahwa hanya dua tes doping di karir saya yang pernah saya lewatkan, yang dipahami oleh otoritas yang berwenang, dan tidak pernah ada dugaan apapun bahwa ini lebih dari sekedar kesalahan-kesalahan sederhana."

    Salazar yang berasal dari AS, yang bekerja sebagai konsultan untuk British Athletic sejak 2013, membantah tudingan-tudingan yang ada, mengatakan kepada BBC dan situs AS ProPublica telah melakukan "jurnalisme yang tidak akurat dan tidak terbukti."

    Farah, yang tidak dituding melakukan pelanggaran apapun pada dokumentasi BBC, mengundurkan diri dari pertemuan Diamond League di Birmingham pada awal bulan ini setelah mengekspresikan kemarahannya terkait tudingan-tudingan yang yang dialamatkan kepada Salazar.

    Farah kecewa namanya telah "diceburkan ke lumpur" dan mengatakan dirinya akan mencari jaminan dari Salazar, yang bekerja dengannya sejak 2011.

    "Sebagaimana telah saya jelaskan, saya pergi ke Portland untuk berbicara dengan Alberto Salazar dan meminta jawaban-jawaban," kata Farah.

    "Ia meyakinkan ulang saya bahwa klaim-klaim itu keliru dan bahwa ia akan segera memberikan bukti untuk menjernihkan hal ini. Sampai hal itu terjadi, saya tidak akan berkomentar lebih jauh mengenai tudingan-tudingan."

    Atletik Inggris saat ini melakukan tinjauan formal terhadap hubungan antara Salazar dan Farah, yang akan selesai pada pekan pertama Agustus.

    Farah mengumumkan pada Rabu bahwa ia akan kembali ke pertandingan kompetitif pada pertemuan Monaco Diamond League pada 17 Juli. Demikian laporan AFP.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Rekor Selama Setahun Bersama Covid-19

    Covid-19 telah bersarang di tanah air selama setahun. Sejumlah rekor dibuat oleh pandemi virus corona. Kabar baik datang dari vaksinasi.