Persiapan Olimpiade, Petinju Indonesia Dikirim ke Korea

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi pemain saat terpukul dalam pertandingan tinju di kawasan Monas Pintu Barat, Patung Kuda, Jakarta, Minggu (31/3). Dinas Perhubungan DKI Jakarta menggelar pertandingan tinju amatir dengan diadakan 15 partai dengan minimal berat 25 kilogram sampai 70 kilogram untuk mencetak bibit-bibit petinju yang ada di DKI. TEMPO/Dasril Rozandi

    Ekspresi pemain saat terpukul dalam pertandingan tinju di kawasan Monas Pintu Barat, Patung Kuda, Jakarta, Minggu (31/3). Dinas Perhubungan DKI Jakarta menggelar pertandingan tinju amatir dengan diadakan 15 partai dengan minimal berat 25 kilogram sampai 70 kilogram untuk mencetak bibit-bibit petinju yang ada di DKI. TEMPO/Dasril Rozandi

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengurus Pusat Persatuan Tinju Amatir Indonesia (PP Pertina) mengirimkan delapan atlet untuk beruji tanding ke Korea dalam rangka persiapan mengikuti babak kualifikasi Olimpiade 2016 di Rio de Janeiro, Brasil.

    Ketua Umum PP Pertina, Reza Ali, saat dihubungi dari Makassar, Selasa, mengatakan, delapan atlet itu di antaranya Mario Kali (Nusa Tenggara Timur/52kg putra), Julio Bria (Bali/56kg), Kornelis Kwangu (Bali/kelas 48kg), dan Angelina Nis dari (Nusa Tenggara Timur).

    "Seluruh petinju sudah berada di Korea Selatan. Para atlet pelatnas ini melakukan sejumlah uji tanding dengan petinju Korea Selatan untuk lebih meningkatkan kemampuan dan teknik bertanding atlet," katanya.

    Sejumlah petinju pelatnas itu, kata dia, rencananya akan berada di Korea selama 12 hari. Setelah itu, menurut dia, rombongan tim pelatnas akan melanjutkan pemusatan latihan di Kuba selama satu bulan ke depan.

    Pihaknya berharap dengan keberangkatan atlet ke Korea dan Kuba semakin meningkatkan kualitas petinju pelatnas ini baik persoalan teknis maupun nonteknis.

    PP Pertina memutuskan memberangkatkan para petinju karena tidak lagi memiliki lawan sepadan di Indonesia. Adapun untuk pemilihan Korea Selatan dan Kuba karena melihat perkembangan petinju di negara itu.

    "Thailand dan Filipina sebelumnya memang menjadi barometer. Namun kami sejak tiga tahun terakhir sudah mengimbangi sehingga kita tidak lagi menjadikan negara itu sebagai tujuan uji coba tetapi ke Korea Selatan dan Kuba," jelasnya.

    Sementara itu, Ketua Bidang Teknik dan Kepelatihan PP Pertina, John Amanupunyo, mengatakan, pihaknya siap merombak komposisi atlet pelatnas SEA Games dan Asian Games pada Desember 2015.

    Menurut dia, pihaknya sebenarnya sudah siap melakukan pergantian atlet sejak beberapa bulan lalu, tapi belum bisa dilakukan karena melanggar aturan Satlak Prima.

    "Satlak Prima baru mengizinkan perombakan atlet pada Desember nanti, dan tentu harus kita ikuti. Kami sudah memiliki nama yang kemungkinan kita ganti dengan atlet yang lain," jelasnya.

    Mengenai siapa saja yang akan tersingkir dari pelatnas, dirinya mengaku belum bisa menjelaskan secara terperinci. Apalagi untuk proses perombakan atlet masih akan dilakukan dua bulan ke depan.

    Selain itu, dirinya berharap ada perubahan dari atlet jika memang masih ingin bertahan dan menjaga peluang memperkuat timnas di ajang internasional.

    "Kami belum bisa menjelaskan sebelum waktunya. Kami hanya berharap seluruh atlet yang ada saat ini lebih fokus meningkatkan kemampuan. Soal pengganti atlet tentu akan kita lihat berdasarkan pencapaiannya baik di kejurnas maupun di ajang internasional," ujarnya beberapa waktu lalu.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Merawat Lidah Mertua, Tanaman Hias yang Sedang Digemari

    Saat ini banyak orang yang sedang hobi memelihara tanaman hias. Termasuk tanaman Lidah Mertua. Bagai cara merawatnya?