Kasus Doping Akan Ditangani Pengadilan Arbitrase Olahraga

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sxc.hu

    Sxc.hu

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengadilan atas kasus doping di Olimpiade Rio de Janeiro pada tahun ini dan semua event di masa depan akan ditangani oleh Pengadilan Arbitrase Olahraga (CAS), bukan Komite Olimpiade Internasional (IOC).

    IOC mengatakan pada Selasa bahwa Dewan Eksekutif mereka telah menyetujui keputusan menghapus diri dari proses pengadilan atas pengguna doping dalam upaya untuk menambah kredibilitas penilaian.

    "IOC tidak akan lagi menangani kasus ini. Sekarang ini penanganan sudah dialihkan dari IOC dan mereka sudah keluar dari persidangan," ujar Presiden CAS John Coates, yang juga anggota IOC, kepada wartawan.

    Pada event-event sebelumnya, komisi disiplin IOC, yang terdiri dari anggota reguler IOC, akan mengadakan persidangan menyusul tes doping positif oleh seorang atlet.

    Komisi kemudian akan mendengarkan kasus atlet dan menjatuhkan sanksi apapun. Sanksi ini bisa meliputi penarikan medali dan diskualifikasi atlet dari Olimpiade.

    Masing-masing federasi cabang olahraga kemudian bertanggung jawab atas sanksi lebih lanjut.

    Di bawah sistem baru, atlet atau pejabat, yang diduga melanggar peraturan anti-doping, akan menyajikan kasus mereka kepada sekelompok arbiter dalam divisi anti-doping baru CAS.

    Diantara satu atau tiga arbiter, yang semuanya mengkhususkan diri dalam isu doping, akan mendengar kasus ini, kata Coates.

    Pengacara yang bekerja secara pro-bono juga akan disediakan untuk mereka dalam proses penyelidikan.

    IOC kemudian akan terikat untuk menerima setiap keputusan oleh divisi anti-doping CAS.

    "Atlet harus senang dengan hal ini," kata Coates. "Tiba-tiba mereka akan muncul sebelum sidang di mana jaksa dan hakim adalah orang-orang yang berbeda. Mereka sekarang akan memiliki badan independen untuk menentukan nasibnya. Demikian laporan Reuters.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.