Karate Nasional Kirim Atlet ke Turki dan Belanda

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Atlet karateka putri tampil dalam nomor kata beregu pada final kategori pemula putri dalam Kejuaraan Internasional Karate Susilo Bambang Yudhoyono Cup ke XIII di Jakarta, 25 Februari 2016. Kejuaraan tersebut juga diikuti oleh atlet dari Malaysia dan Singapura. TEMPO/Imam Sukamto

    Atlet karateka putri tampil dalam nomor kata beregu pada final kategori pemula putri dalam Kejuaraan Internasional Karate Susilo Bambang Yudhoyono Cup ke XIII di Jakarta, 25 Februari 2016. Kejuaraan tersebut juga diikuti oleh atlet dari Malaysia dan Singapura. TEMPO/Imam Sukamto

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengurus Besar Federasi Olahraga Karate-do Indonesia (PB FORKI) memberangkatkan tujuh karateka yang menghuni skuat Program Indonesia Emas (Prima) untuk menjalani serangkaian uji coba di Belanda dan Turki. Targetnya, mereka bisa memetik pengalaman bertanding untuk dijadikan modal meraih prestasi pada SEA Games Malaysia 2017 dan Asian Games 2018.

    "Kami memberangkatkan tujuh karateka untuk melakukan serangkaian uji coba ke Belanda dan Turki dan melihat sejauh mana hasil yang diperoleh sejak mereka menjalani pemusatan latihan dari Januari lalu. Kami berharap mereka bisa menambah pengalaman bertanding," kata manajer tim karate, Zulkarnaen Purba, usai berpamitan dengan Komandan Satuan Pelaksana Prima, Achmad Sutjipto, di Gedung PPIKON Kemenpora, Selasa 15 Maret 2016.

    Ketujuh karate tersebut dari nomor Kata, yakni Fidelis Lolobua, Jigi Jaresta Yudha, dan nomor nomor komite, Sandi firmansyah (-75kg), Hendro Salim (-84kg), Suryadi (-60kg), Serunita Sari (-50kg), dan Merlyn Antemoing (-55kg). Mereka akan didampingi pelatih asal Perancis, Tareq Abesalem.

    Di Belanda, mereka akan tampil pada Premier League World Karate-do Federation (WKF) Belanda Terbuka, yang berlangsung di Rotterdam, 18-20 Maret 2016. Kemudian, mereka akan berangkat ke Turki untuk menjalani pemusatan latihan sebelum tampil pada kejuaraan Turki Terbuka, yang berlangsung di Istanbul, 26-27 Maret 2016.

    Menurut Zulkarnaen, uji coba ke luar negeri ini sangat penting dalam upaya mematangkan prestasi karateka dalam upaya memenuhi target medali emas pada SEA Gamres 2017 dan Asian Games 2018.

    "Dari keikutsertaan di berbagai turnamen internasional itulah, kita berharap bisa menambah pengalaman bertanding dan mengenal berbagai karakter lawan," ujarnya.

    Target di dua turnamen itu, menurut Zulkarnaen, yang juga Kabid Binpres PB FORKI, pasukannya hanya diminta tampil maksimal.

    "Tidak gampang meraih prestasi di Belanda dan Turki karena lawan yang dihadapi merupakan karateka terbaik dari Asia dan Eropa," katanya.

    Tareq Abessalem juga mengakui kualitas karateka yang turun di Belanda dan Turki.

    "Ya, cukup banyak saingan. Mudah-mudahan mereka bisa menampilkan yang terbaik," katanya.

    Komandan Satlak Prima, Achmad Sutjipto, meminta seluruh karateka yang diterjunkan di Belanda dan Turki harus menghasilkan nilai tambah.

    "Soal teknik, saya tidak meragukan kemampuan mereka yang sudah menjalani latihan sejak Januari lalu. Saya hanya berharap keikutsertaan mereka dalam turnamen bisa membuat mereka lebih cepat menyesuaikan diri dengan lingkungan pertandingan. Hal ini sangat penting dalam upaya meraih prestasi pada SEA Games 2017 dan Asian Games 2018," katanya.

    PIPIT


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspadai Komplikasi Darah Akibat Covid-19

    Komplikasi darah juga dapat muncul pasca terinfeksi Covid-19. Lakukan pemeriksaan preventif, bahan ketiksa sudah sembuh.