Lee Chong Wei Raih Gelar Keenam Kalinya di Indonesia Open  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Lee Chong Wei meminta pergantian kok saat bertanding melawan Jan O Jorgensen  pada Semifinal Total BWF 2015 di Istora Senayan, Jakarta, 15 Agustus 2015.  TEMPO/Dhemas Reviyanto

    Lee Chong Wei meminta pergantian kok saat bertanding melawan Jan O Jorgensen pada Semifinal Total BWF 2015 di Istora Senayan, Jakarta, 15 Agustus 2015. TEMPO/Dhemas Reviyanto

    TEMPO.COJakarta - Pemain unggulan Malaysia, Lee Chong Wei, meraih gelar keenam di Indonesia Open 2016 setelah menaklukkan tunggal putra asal Denmark, Jan O Jorgensen, dengan skor 17-21, 21-19, 21-17 pada Ahad, 5 Juni 2016.

    Pencapaian ini menyamai rekor yang dicapai mantan pemain bulu tangkis Indonesia, Taufik Hidayat dan Ardy B. Wiranata. "Saya sangat senang bisa menang di Indonesia Open untuk keenam kalinya," kata Chong Wei seusai bertanding di Istora Senayan, Minggu ini.

    Keberhasilan pemain nomor dua dunia itu juga memperpanjang rekor kemenangannya atas Jorgensen. Sepanjang 17 kali pertemuan mereka, Chong Wei hanya kalah sekali oleh Jorgensen. 

    Namun kali ini Chong Wei mendapat perlawanan sengit dari Jorgensen.

    Chong Wei gagal menyelamatkan game pertama. Jorgensen langsung bermain menyerang. Bola-bola tipis di depan net dari Chong Wei selalu bisa dikembalikan dengan baik oleh Jorgensen, bahkan dibalasnya dengan smes yang tajam. Sebaliknya, Chong Wei dibuat susah payah untuk mengatasi pukulan Jorgensen. Chong Wei tertinggal 17-21.

    Game kedua dimenangi Chong Wei dengan perolehan skor yang ketat. Kejar-mengejar angka terjadi dalam pertandingan yang alot itu. Jorgensen cukup ulet mengembalikan bola-bola sulit dari Chong Wei. Jorgensen menyalip perolehan angka dari 16-17 menjadi 19-17. 

    "Hari ini Jorgensen bermain sangat baik. Saya berusaha tetap fokus dan tenang. Di awal game, saya bermain tidak baik. Saat dia berbalik unggul 19-17, saya sudah siap kalah. Tapi saya tetap berusaha setiap poin," tutur peraih dua kali medali perak Olimpiade itu.

    Game ketiga juga berlangsung sengit. Jorgensen terus menekan pertahanan Chong Wei. Chong berbalik menyerang dan unggul 17-14. Setelah itu, penampilan Jorgensen terlihat menurun. Saat poin kritis 20-14, Chong Wei dua kali melakukan kesalahan sendiri. Namun dengan cepat ia berhasil mengatasi keadaan. Pukulan Jorgensen yang melambung terlalu jauh memberi kemenangan kepada Chong Wei.

    "Saya hampir memenangi pertandingan ini saat memimpin 19-17 di game kedua. Tapi ternyata saya melewatkan kesempatan itu. Saya sangat kecewa, seharusnya saya bisa menang," ujar Jorgensen. "Ini persoalan mental game, dia lebih unggul. Ini benar-benar pertandingan level tinggi. Saya tidak mengambil keputusan dengan benar."

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.