Seusai Olimpiade, Riau Ega Ingin Segera Rampungkan Kuliah  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemanah Indonesia, Riau Ega Agatha melihat target saat melawan pemanah Korea Selatan Kim Woo-jin, pada babak eliminasi babak panahan Olimpiade Rio di Sambadrome venue, Rio de Janeiro, Brasil, 8 Agustus 2016. Riau Ega Agatha Salsabila, berhasil menyingkirkan calon terkuat peraih medali emas nomor perorangan Olimpiade Rio 2016, Kim Woo-jin. AP/Alessandra Tarantino

    Pemanah Indonesia, Riau Ega Agatha melihat target saat melawan pemanah Korea Selatan Kim Woo-jin, pada babak eliminasi babak panahan Olimpiade Rio di Sambadrome venue, Rio de Janeiro, Brasil, 8 Agustus 2016. Riau Ega Agatha Salsabila, berhasil menyingkirkan calon terkuat peraih medali emas nomor perorangan Olimpiade Rio 2016, Kim Woo-jin. AP/Alessandra Tarantino

    TEMPO.COJakarta - Seusai tampil pada Olimpiade di Rio Janeiro, sejumlah kegiatan menanti atlet panahan putra Indonesia, Riau Ega Agata Salsabila, pada tahun ini. Bukan hanya dalam bidang olahraga, tapi juga urusan kuliahnya yang belum selesai di Surabaya.

    "Pihak kampus sudah memberi kabar bahwa saya sudah harus mengambil skripsi," kata mahasiswa Jurusan Ekonomi Manajemen Universitas Narotama Surabaya tersebut ketika ditemui seusai pertandingan babak perempat final di arena panahan Sambodromo, Rio de Janeiro.

    Namun, selain fokusnya mengejar gelar sarjana tersebut, Ega masih punya tugas sebagai atlet, yakni memperkuat tim Jawa Timur pada Pekan Olahraga Nasional (PON) di Jawa Barat, September 2016.

    Setelah PON, kemungkinan akan ada waktu lebih luang untuk menyelesaikan kuliahnya yang sudah memasuki semester akhir itu, sebelum disibukkan lagi oleh kegiatannya sebagai "Robin Hood" Indonesia.

    Sejak awal 2016, Ega memang lebih banyak fokus pada program latihan dalam menghadapi Olimpiade ke-31 di Brasil bersama rekan-rekannya dalam tim panahan Indonesia di bawah asuhan pelatih Denny Trisjanto.

    Meskipun akhirnya terhenti pada babak perempat final, atlet asal Jawa Timur tersebut sempat membuat kejutan besar setelah berhasil mengalahkan juara dunia panahan asal Korea Selatan, Kim Woojin.

    Kemenangannya pada putaran kedua tersebut membuat nama Ega menjadi bahan pembicaraan di kalangan panahan dunia saat itu dan oleh para netizen di dunia maya. Sayangnya, Ega tidak bisa melanjutkan kejutannya setelah dikalahkan pemanah Italia di perempat final.

    Atlet putra kelahiran Blitar, Jawa Timur, 25 Oktober 1991, ini merupakan salah satu andalan Indonesia untuk event-event panahan tingkat internasional. Terakhir, pada SEA Games 2015, ia bersama Ika Yuliana meraih medali emas. Kemudian, pada Piala Dunia Panahan 2015 di Shanghai, Cina, Ega meraih medali perunggu.

    Dari prestasinya di berbagai event internasional itulah ia untuk pertama kalinya lolos ke Olimpiade 2016, yang merupakan Olimpiade pertamanya.

    "Kalau ada kesempatan, saya masih ingin bisa tampil di Olimpiade lagi empat tahun nanti," kata anak pasangan M. Nirwanto dan Suti Sulicha Yusuf ini.

    Meskipun bukan dari keluarga kalangan panahan, orang tua ikut mendukung karier Ega dalam olahraga ini, yang dikenalnya saat usia 10 tahun di Blitar.

    Karier panahan Ega mulai terarah setelah ia pindah ke Surabaya untuk melanjutkan sekolah di SMP serta bergabung dalam PPLP Panahan di kota itu.

    Kini Ega semakin memantapkan keseriusannya untuk terus menekuni olahraga ini hingga meraih prestasi terbaik.

    "Tadinya saya kurang begitu suka dengan panahan, tapi lama-lama olahraga ini makin menyenangkan. Saya bisa latihan konsentrasi dan suka mengutak-atik alat panahan sendiri," ucapnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Setahun Pandemi Covid-19, Kelakar Luhut Binsar Pandjaitan hingga Mahfud Md

    Berikut rangkuman sejumlah pernyataan para pejabat perihal Covid-19. Publik menafsirkan deretan ucapan itu sebagai ungkapan yang menganggap enteng.