Raih Emas Kejuaraan Dunia, Pesilat Mariati Akhiri Karier  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mariati saat bertarung dengan atlet pencak silat Vietnam, Nguyen Thi Thang dalam laga final nomer 70-75 Kg di SEA games ke-27 di Zeyar Thiri Stadium Indoor (C); Nay Pyi Taw; Myanmar (15/12). Tempo/Aditia Noviansyah

    Mariati saat bertarung dengan atlet pencak silat Vietnam, Nguyen Thi Thang dalam laga final nomer 70-75 Kg di SEA games ke-27 di Zeyar Thiri Stadium Indoor (C); Nay Pyi Taw; Myanmar (15/12). Tempo/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Mariati mengakhiri karier sebagai atlet pencak silat nasional dengan meraih medali emas dalam Kejuaraan Dunia Pencak Silat ke-17 di Denpasar, Bali.

    Pada pertandingan final kategori tanding kelas bebas putri, Kamis, 8 Desember 2016, Mariati menang 5-0 atas pesilat Thailand, Suwichada Pruphetkaew.

    Sebelumnya, Mariati menang atas pesilat Vietnam, Nguyen Long Van Trang, pada laga semifinal kelas bebas putri, Selasa lalu.

    "Saya sudah diminta menjadi pelatih di Mataram, Nusa Tenggara Barat, pada 2017. Sebenarnya saya sudah lama juga diminta menjadi pelatih, tapi saya masih harus mengikuti pelatnas di Jakarta," ujar Mariati.

    Pegawai negeri sipil Dinas Pemuda dan Olahraga Provinsi Nusa Tenggara Barat itu menuturkan akan mulai melatih pencak silat untuk anak-anak sekolah dasar dan sekolah menengah pertama.

    Dalam pertandingan-pertandingan kejuaraan dunia itu, Mariati mengatakan kunci kemenangannya adalah membaca pola gerakan lawan.

    "Saya harus mengamati gerakan lawan dalam satu-dua pukulan. Tapi saya juga perlu perbaikan gerakan ketika menghadapi lawan-lawan yang punya gerakan lambat," ucap peraih medali perak dalam SEA Games 2011 dan SEA Games 2013 itu.

    Medali emas Mariati di Denpasar itu merupakan medali emas kedua yang diraih dalam Kejuaraan Dunia Pencak Silat. Sebelumnya dalam Kejuaraan Dunia Pencak Silat 2015 di Phuket, Thailand, Mariati juga menyabet medali emas.

    Sedangkan pada Kejuaraan Dunia Pencak Silat 2010 di Jakarta dan Kejuaraan Dunia Pencak Silat 2012 di Chiang Rai, Thailand, atlet 34 tahun itu meraih medali perak.

    Indonesia sementara meraih 1 medali emas, 2 perak, dan 1 perunggu pada kategori tanding dalam Kejuaraan Dunia Pencak Silat 2016.

    Dua medali perak Indonesia diperoleh dari kelas G putra oleh Eka Yulianto dan kelas I putra oleh Firdhana Wahyu Putra. Sedangkan satu medali perunggu disumbangkan Eko Febrianto di kelas J putra.

    ANTARA


    Baca:
    Jadwal Final Piala AFF, Lawan Timnas Ditentukan Malam Ini
    Timnas ke Final AFF, Sepak Bola Disertakan di SEA Games 2017
    Kata Presiden Jokowi tentang Timnas yang Tembus Final AFF 2016



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.