Kemenpora Siapkan Rp 10 M untuk Islamic Solidarity Games  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kembang api dinyalakan menandai dibukanya ajang olahraga Islamic Solidarity Games (ISG) III di Stadion Gelora Sriwijaya, Komplek Olahraga Jakabaring, Palembang, Sumatera Selatan, (22/9). ANTARA FOTO/Ismar Patrizki

    Kembang api dinyalakan menandai dibukanya ajang olahraga Islamic Solidarity Games (ISG) III di Stadion Gelora Sriwijaya, Komplek Olahraga Jakabaring, Palembang, Sumatera Selatan, (22/9). ANTARA FOTO/Ismar Patrizki

    TEMPO.COJakarta - Kementerian Pemuda dan Olahraga menyiapkan dana Rp 10 miliar untuk mendukung keikutsertaan Indonesia pada kejuaraan multi-event Islamic Solidarity Games (ISG) 2017 di Azerbaijan, 12-22 Mei 2017, meski saat ini persiapan belum terlihat.

    "ISG bukan kejuaraan utama, seperti SEA Games, Asian Games, dan Olimpiade. Namun kami sudah menganggarkan untuk itu (ISG)," kata Deputi Bidang Peningkatan Prestasi Olahraga Kementerian Pemuda dan Olahraga Gatot S. Dewa Broto di Jakarta, Rabu, 22 Februari 2017.

    Menurut dia, ISG merupakan kejuaraan yang disejajarkan dengan Asian Winter Games hingga Asian Indoor and Martial Arts Games 2017 di Turkmenistan, 17-27 September. Dengan demikian, anggaran yang diberikan juga disesuaikan dengan kemampuan pemerintah.

    Dana sebesar Rp10 miliar ini diharapkan mampu menutup kebutuhan atlet dan pendukungnya. Namun, jika anggaran yang diberikan pemerintah kurang, diharapkan pihak Komite Olimpiade Indonesia (KOI) dan pihak lain bisa menutupi kekurangannya.

    "Kami baru menganggarkan saja. Hingga saat ini kami belum menerima laporan terkait dengan ISG, mulai berapa cabang yang akan diikuti, berapa jumlah atlet, hingga besaran biaya yang dibutuhkan. Padahal pelaksanaan ISG sudah dekat," kata Gatot.

    Saat ini, kata dia, pihaknya sebenarnya menunggu usulan dari KOI. Hanya saja, hingga saat ini, usulan yang ditunggu-tunggu belum masuk ke pemerintah. Pihaknya berharap usulan bisa segera masuk mengingat waktu pelaksanaan kejuaraan khusus negara-negara Islam tersebut semakin dekat.

    "Sebagai pemerintah kami menunggu laporan, bukan melaporkan ke KOI. Hingga saat ini kami belum menerima. Idealnya, pada Januari usulan itu masuk," kata pria yang juga menjabat Kepala Komunikasi Publik Kementerian Pemuda dan Olahraga itu.

    Bagi Indonesia, ISG merupakan olahraga multi-event besar yang mampu membawa tim Merah Putih menjadi juara. Pada ISG 2013, Indonesia merebut predikat juara umum setelah mengumpulkan 36 emas, 35 perak, dan 34 perunggu.

    Dari jumlah tersebut, satu medali perak dipersembahkan oleh tim nasional sepak bola Indonesia. Timnas saat itu masih dikendalikan oleh Rahmad Darmawan. Saat ini timnas muda Indonesia dikendalikan oleh pelatih asal Spanyol, Luis Milla. Sesuai dengan rencana, tim sepak bola juga akan berangkat ke Azerbaijan.

    Timnas U-22 oleh PSSI bakal dikirim ke ISG 2017. Tim tersebut merupakan tim yang dipersiapkan untuk menghadapi SEA Games 2017 di Malaysia, yang sesuai dengan rencana bakal digulirkan pada medio Agustus. Untuk cabang olahraga lain hingga saat ini belum muncul ke permukaan.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pemerintah Pangkas 5 Hari Cuti Bersama 2021 dari 7 Hari, Tersisa 2 Hari

    Pemerintah menyisakan 2 hari cuti bersama 2021 demi menekan lonjakan kasus Covid-19 yang biasa terjadi usai libur panjang.