ISG 2017: Hanya Peringkat 8, Indonesia Dinilai Kurang Persiapan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Atlet renang Indonesia I Gede Siman Sudartawa. TEMPO/Aditia Noviansyah

    Atlet renang Indonesia I Gede Siman Sudartawa. TEMPO/Aditia Noviansyah

    TEMPO.CO, Jakarta - Indonesia menginginkan agar ajang Islamic Solidarity Gams (ISG) lebih serius diikuti dan tidak lagi dijadikan sasaran antara seperti yang sudah-sudah. Dalam pergelaran ISG IV 2017 yang digelar 12-22 Mei di Baku, Azerbaijan, Indonesia menempati peringkat 8 klasemen medali.

    Hasil di ISG IV 2017 tersebut meleset dari target. Indonesia sebenarnya membidik peringkat 5, namun hanya berhasil menempati peringkat 8. Indonesia mengumpulkan 6 emas, 29 perak, 23 perunggu. Indonesia mengirimkan 111 atlet untuk berlaga di 13 cabang olahraga dari 18 yang ditampilkan.

    "Sudah saatnya ajang ISG mendapatkan perhatian lebih, karena secara kualitas kompetisi memang sudah semakin baik. Kita ternyata belum mampu bersaing dengan atlet-atlet dari Eropa, terutama untuk cabang olahraga terukur," ujar Muddai Madang, Wakil Ketua Kontingen Indonesia di ISG IV 2017.

    Muddai menilai Indonesia sebenarnya berpotensi mendapatkan emas lebih banyak, jika kontingen dipersiapkan lebih serius.

    "Perak sebanyak 29 keping itu sebenarnya dapat ditingkatkan menjadi emas, jika persiapan atlet kita lebih baik. Atlet kita masih kekurangan jam terbang, sehingga sulit bersaing. Untuk ISG mendatang, kita harus lebih banyak melakukan uji coba sebelum diterjunkan ke ISG. Kualitas ISG sudah nyaris sejajar dengan Asian Games," kata Muddai menambahkan.

    ISG adalah pesta olahraga 4 tahunan yang digagas Islamic Solidarity Sport Federation (ISSF). Ajang ini diikuti oleh 57 negara anggota Organisasi Konferensi Islam (OKI). Pada pergeralan ISG III 2013 di Pelembang, Indonesia menjadi juara umum.

    Klasemen 10 Besar Medali ISG IV 2017

    No.   Negara        Emas Perak Perunggu  Total
    1.     Azerbaijan     75     50     37     162
    2      Turkey          71     67     57     195
    3      Iran              39     26     33     98
    4      Uzbekistan     15     17     31     63
    5      Bahrain          12       5       4     21
    6      Algeria           7     12     21     40
    7      Morocco         7      5     15      27
    8      Indonesia        6     29     23     58
    9      Egypt               6      5       7     18
    10     Kyrgyzstan       4      5       8     17.

    KOI | DON


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Hypermarket Giant dan Tiga Retail yang Tutup 2017 - 2019

    Hypermarket Giant akan menutup enam gerainya pada Juli 2019. Selain Giant, berikut gerai ritel yang yang bernasib sama dalam dua tahun terakhir.