Tinju Dunia: Daud Yordan Mulai Latihan di Spanyol, Siapa Lawannya

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ekspresi petinju Indonesia, Daud Yordan (kiri), saat mendapat pukulan dari Anthony Crolla dalam pertarungan kelas ringan WBA di Manchester Arena, Inggris, Sabtu, 10 November 2018. Crolla berpeluang menantang juara dunia kelas ringan WBA Vasiliy Lomachenko. Reuters/Andrew Couldridge

    Ekspresi petinju Indonesia, Daud Yordan (kiri), saat mendapat pukulan dari Anthony Crolla dalam pertarungan kelas ringan WBA di Manchester Arena, Inggris, Sabtu, 10 November 2018. Crolla berpeluang menantang juara dunia kelas ringan WBA Vasiliy Lomachenko. Reuters/Andrew Couldridge

    TEMPO.CO, Jakarta - Petinju Indonesia pemegang gelar WBO Intercontinental kelas ringan (61,2 kilogram), Daud Yordan, mulai menjalani latihan teknik di La Rioja Madrid, Spanyol, untuk menghadapi pertarungan mendatang.

    "Saya sudah latihan teknik bersama dengan pelatih Inigo Martin," kata Daud Yordan ketika dihubungi Selasa petang.

    Hanya, kata petinju Sasana Kayong Utara, Kalimantan Barat, tersebut, latihan yang dijalani belum dengan mitra tanding atau "sparring partner" melawan petinju tetapi masih dengan pelatih.

    "Berlatih teknik dengan banyak cara seperti di sasana," kata petinju dengan rekor bertarung 38 kali menang (26 di antaranya dengan KO) dan empat kali kalah tersebut.

    Ketika ditanya apakah sudah ada titik terang untuk pertarungan mendatang, petinju kelahiran Sukadana, Kalimantan Barat, 10 Juni 1987 tersebut, mengatakan, untuk pertarungan sedang diurus oleh manajemen.

    "Yang jelas saya hanya berlatih untuk pertarungan mendatang," kata Daud "Cino" Yordan.

    Menyinggung apakah pertarungan mendatang dilaksanakan di Benua Eropa atau bahkan di Indonesia, Daud Yordan, mengataka, yang pasti pertarungan dilaksanakan di Eropa.

    "Saya bertarung di benua Eropa Mas'," katanya menegaskan.

    Daud Yordan terakhir kali bertanding ketika kalah dari petinju tuan rumah Anthony Crolla pada pertarungan bertajuk Eliminator for: WBA Super World Lightwight Championship di Manchaster Arena, Inggris, November 2018.

    Daud Yordan memulai karier tinju dengan menekuni kelas bulu (57,1 kilogram) bahkan ia sempat merebut gelar juara IBO setelah menang KO atas petinju Filipina Lorenzo Villanueva di Singapura, 5 Mei 2012.

    Kemudian sempat mempertahankan gelar dengan mengalahkan petinju Mongolia Choi Tseveenpurev juga di Singapura pada 9 September 2012. Tetapi akhirnya kalah dari petinju Afrika Selatan Simpiwe Vetyeka di Jakarta 14 April 2013.

    Setelah itu, Daud Yordan memutuskan untuk naik dua kelas dari bulu (57,1 kilogram) ke kelas ringan (61,2 kilogram). Debut perdana di kelas ringan yaitu mengalahkan petinju Argentina, Daniel Eduardo Brizuela (Argentina) di Australia pada 6 Juli 2013.


     

     

    Lihat Juga

     


    Selengkapnya
    Grafis

    Cerita Saksi Soal Kebararan Pabrik Korek Api di Desa Sambirejo

    Inilah cerita saksi tentang kebakaran pabrik korek api gas di Desa Sambirejo, Langkat, Sumatera Utara memakan korban sampai 30 jiwa.