Wes Morgan: Medsos Bikin Rasisme dalam Sepak Bola Semakin Buruk

Reporter:
Editor:

Ariandono

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemain Leicester City, Wes Morgan duduk di dalam mobil Hybrid BMW i8 usai diberikan oleh pemilik klub, Vichai Srivaddhanaprabha di stadion King Power di Leicester, United Kingdom, Inggris, 5 Agustus 2016. (Getty Images)

    Pemain Leicester City, Wes Morgan duduk di dalam mobil Hybrid BMW i8 usai diberikan oleh pemilik klub, Vichai Srivaddhanaprabha di stadion King Power di Leicester, United Kingdom, Inggris, 5 Agustus 2016. (Getty Images)

    TEMPO.CO, Jakarta - Kapten Leicester City, Wes Morgan menyebut rasisme dalam dunia sepak bola telah memburuk sejak ia memulai kariernya, dan keberadaan media sosial membuat pelecehan kepada para pemain itu semakin mudah dilakukan.

    Pemain timnas Jamaika itu berkomentar setelah pertandingan kualifikasi Piala Eropa 2020 Inggris di Bulgaria, yang dinodai oleh perilaku para pendukung tuan rumah yang mengejek pemain berkulit hitam dengan cemooh monyet dan salam Nazi.

    "Saya harus mengatakan pelecehan rasis ini lebih buruk jika dibandingkan ketika saya pertama kali memulai karier. Tetapi waktu itu tidak ada aspek media sosial untuk melakukan itu semua," kata Morgan sebagaimana dilansir dari Reuters, Jumat.

    "Media sosial tampaknya menjadi katalisator bagi sebagian besar perilaku rasis yang sedang terjadi. Saat ini, itu adalah cara mudah untuk menargetkan pemain dengan mengatakan hal-hal negatif."

    "Karenanya, sisi media sosial ini perlu dikontrol."

    Morgan mengatakan ia telah didekati para pejabat Liga Premier Inggris agar bersedia menjadi bagian dari Komite Penasihat BAME (kulit hitam, Asia, dan etnis minoritas) yang baru mereka bentuk dengan tujuan menangani rasisme dalam olahraga.

    "Ini peluang bagus dan saya punya sesuatu untuk ditawarkan," tambah pemain berusia 35 tahun itu.

    "Kami akan mencoba membuat perubahan bagi generasi masa depan, sehingga akan lebih mudah bagi mereka untuk hadir tanpa harus melalui rasisme dalam kapasitas apa pun,” kata Wes Morgan lagi.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Korban dan Pelaku Bom Bunuh Diri di Polrestabes Medan

    Kepolisian menyebut enam orang menjadi korban ledakan bom bunuh diri di Polrestabes Medan. Pelaku pengeboman mengenakan atribut Gojek.