Olimpiade Tokyo: Jadi Klaster Covid-19, Tim Senam Artistik Yunani Diisolasi

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Olimpiade Tokyo. REUTERS/Edgar Su

    Olimpiade Tokyo. REUTERS/Edgar Su

    TEMPO.CO, JakartaSeluruh anggota tim renang artistik Yunani, di Olimpiade Tokyo, yang berjumlah 12 orang, berada dalam isolasi setelah lima orang dari mereka dites positif virus corona. Kelompok itu menjadi klaster pertama yang terdeteksi di Olimpiade, kata ofisial Olimpiade, Rabu, sebagaimana disiarkan AFP.

    Tim senam tersebut telah ditarik dari kompetisi yang tersisa dan ketujuh anggota yang sejauh ini dites negatif telah setuju untuk pindah ke fasilitas untuk "kontak erat" dengan kasus positif, kata juru bicara Tokyo 2020 Masa Takaya.

    Sejauh ini tidak seorang pun dari mereka yang dinyatakan positif membutuhkan perawatan rumah sakit, tambah Takaya.

    Tim tersebut tidak berpartisipasi dalam kompetisi duet, Selasa, dan sekarang sudah mengundurkan diri dari kompetisi beregu, yang akan dimulai akhir pekan ini.

    "Sungguh menyakitkan bagi kami membayangkan perasaan para atlet yang telah melakukan banyak hal untuk mempersiapkan Olimpiade dan datang jauh-jauh ke Tokyo dalam situasi sulit ini," kata Takaya dalam briefing.

    "Kami berdoa untuk pemulihan mereka dengan cepat," kata Takaya, menambahkan bahwa ini adalah "klaster" pertama yang ditemukan di Olimpiade.

    Sejauh ini, Tokyo 2020 telah melaporkan 322 kasus positif virus di antara para "Pemangku kepentingan" termasuk atlet, ofisial, dan media. Sebagian besar kasus positif terjadi di antara penduduk Jepang yang bekerja sebagai karyawan atau kontraktor.

    Ditunda selama setahun karena virus, Olimpiade diselenggarakan di bawah aturan anti-infeksi yang ketat. Tokyo sendiri berada di bawah status darurat virus dan telah mencatat rekor jumlah infeksi dalam beberapa hari terakhir, demikian AFP.

    Baca Juga: Tim Bola Voli Putri Amerika Lolos ke Semifinal Olimpiade


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.