Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Roger Federer Terima Gelar Doktor Honoris Causa, Simak Pidatonya saat Penganugerahan di Depan 11 Ribu Orang

Reporter

Editor

Nurdin Saleh

image-gnews
Roger Federer. Reuters/Andrew Boyers
Roger Federer. Reuters/Andrew Boyers
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Mantan petenis nomor satu dunia Roger Federer dianugerahi gelar doktor honoris causa dari perguruan tinggi Amerika Serikat Dartmouth College.

Gelar Doctor of Humane Letters diberikan kepada individu-individu yang telah memberikan layanan teladan kepada masyarakat (yaitu masyarakat sipil, bisnis, pendidikan dan filantropis) atau yang pencapaiannya memiliki cakupan dan jangkauan yang luas.

Federer menyampaikan pidato pembukaan di hadapan 11.000 orang secara langsung dan ribuan lainnya secara virtual. Dalam pidatonya ia menyebut bahwa kesuksesan tanpa usaha adalah mitos.

"Sungguh, Anda tidak tahu betapa senangnya saya. Perlu diingat, ini kedua kalinya saya menginjakkan kaki di kampus. Kedua kalinya. Tapi entah kenapa, Anda memberi saya gelar doktor," kata Federer, dikutip dari ATP, Selasa.

"Saya datang ke sini hanya untuk memberikan pidato, tetapi saya pulang ke rumah sebagai 'Dr. Roger'. Itu bonus yang cukup bagus."

"'Dr. Roger'. Ini pasti kemenangan saya yang paling tak terduga!”

Federer berbicara tentang persahabatannya dengan agen dan mitra bisnis Tony Godsick, seorang alumni Dartmouth, yang hadir untuk menyaksikan putrinya, Isabella Godsick, lulus.

Pemegang gelar juara tingkat tur sebanyak 103 kali itu berbagi tiga pelajaran utama.

"'Tanpa susah payah' adalah mitos," ujar Federer.

"Itu hanya sebuah angka."

"Hidup lebih besar dari lapangan."

Legenda tenis asal Swiss itu juga membahas gagasan pensiun, sebuah kata yang tidak terlalu disukainya. Dia memandang pensiunnya sebagai kelulusan dari tenis.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

"Jadi, apa yang harus saya lakukan dengan waktu saya? Saya seorang ayah, jadi, saya rasa, saya mengantar anak-anak saya ke sekolah? Bermain catur online melawan orang asing? Bersih-bersih rumah?" kata Federer.

"Tidak, sebenarnya, saya menyukai kehidupan seorang lulusan tenis."

Pria berusia 42 tahun itu mendiskusikan kegiatan filantropis yang ia lakukan dan banyak hal lainnya, bahkan meluangkan waktu untuk memberikan saran teknis secara singkat.

"Presiden Beilock, bisakah saya mendapatkan raket saya secepatnya? Oke, jadi, untuk forehand Anda, sebaiknya gunakan grip dari timur. Pisahkan buku-buku jari Anda sedikit. Tentu saja, Anda tidak ingin menekan grip terlalu keras," kata Federer.

"Beralih dari forehand ke backhand seharusnya mudah... Selain itu, ingatlah bahwa semuanya dimulai dengan gerak kaki, dan take-back sama pentingnya dengan tindak lanjutnya. Tidak, ini bukan metafora! Itu hanya teknik yang bagus."

Federer memanfaatkan kesempatan itu dan menjelaskan betapa pentingnya hal itu baginya.

"Jika Anda pernah berada di Swiss, atau di mana pun di dunia, dan Anda melihat saya di jalan... bahkan 20 atau 30 tahun dari sekarang... baik saya berambut abu-abu atau tidak berambut... Saya ingin Anda melakukannya hentikan saya dan katakan... 'Saya ada di sana hari itu di Green. Saya anggota kelas Anda... Angkatan 2024'," kata Federer.

"Saya tidak akan pernah melupakan hari ini, dan saya tahu Anda juga tidak akan melupakannya."

Sebagai penutup, Federer berkata: "Apa pun pertandingan yang Anda pilih, berikan yang terbaik. Lakukan pukulan Anda. Main dengan bebas. Cobalah semuanya. Dan yang terpenting, bersikap baik satu sama lain... dan bersenang-senanglah di luar sana."

Pilihan Editor: Top Skor Proliga 2024 Bagian Putri Jelang Pekan Keenam: Megawati Hangestri Masuk Posisi 10 Besar

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Aldila Sutjiadi Melaju ke Semifinal Tenis WTA 250 Birmingham

1 hari lalu

Aldila Sutjiadi. Instagram/@Dila11
Aldila Sutjiadi Melaju ke Semifinal Tenis WTA 250 Birmingham

Petenis putri Indonesia Aldila Sutjiadi bersama Asia Muhammad (Amerika Serikat) lolos ke babak semifinal ganda putri WTA 250 Birmingham.


Aldila Sutjiadi / Asia Muhammad Lolos ke Perempat Final Turnamen Tenis WTA 250 Birmingham

4 hari lalu

Aldila Sutjiadi. Instagram/@Dila11
Aldila Sutjiadi / Asia Muhammad Lolos ke Perempat Final Turnamen Tenis WTA 250 Birmingham

Petenis putri Indonesia Aldila Sutjiadi bersama Asia Muhammad (Amerika Serikat) lolos ke babak perempat final turnamen WTA 250 Birmingham.


Aldila Sutjiadi Tampil di WTA 500 Birmingham Selasa Hari Ini 18 Juni 2024, Kembali Berpasangan dengan Asia Muhammad

5 hari lalu

Aldila Sutjiadi. Instagram/@Dila11
Aldila Sutjiadi Tampil di WTA 500 Birmingham Selasa Hari Ini 18 Juni 2024, Kembali Berpasangan dengan Asia Muhammad

Petenis putri Indonesia Aldila Sutjiadi bersama Asia Muhammad akan memulai perjalanannya di turnamen WTA 250 Birmingham, Inggris, Selasa hari ini.


Aryna Sabalenka Putuskan Absen di Olimpiade 2024 karena Merasa Tubuhnya Minta Istirahat

5 hari lalu

Aryna Sabalenka dari Belarusia. REUTERS/Eloisa Lopez
Aryna Sabalenka Putuskan Absen di Olimpiade 2024 karena Merasa Tubuhnya Minta Istirahat

Petenis putri peringkat tiga dunia Aryna Sabalenka mengatakan bahwa ia akan melewatkan Olimpiade 2024 Paris.


Iskandar Poltak Simandjuntak Tokoh Pendidikan Indonesia, Ini Profil Pendiri Yayasan Bopkri

8 hari lalu

Iskandar Poltak Simandjuntak. kemdikbud.go.id
Iskandar Poltak Simandjuntak Tokoh Pendidikan Indonesia, Ini Profil Pendiri Yayasan Bopkri

Salah seorang tokoh pendidikan Iskandar Poltak Simandjuntak. Ia merupakan pendiri Yayasan Bopkri, ini profilnya.


Demi Olimpiade 2024, Rafael Nadal Pilih Mundur dari Wimbledon 2024

9 hari lalu

Petenis Spanyol, Rafael Nadal. REUTERS/Hannah Mckay
Demi Olimpiade 2024, Rafael Nadal Pilih Mundur dari Wimbledon 2024

Rafael Nadal mengumumkan melalui media sosialnya bahwa dia tidak akan berkompetisi di turnamen grand slam Wimbledon 2024.


Jannik Sinner Jadi Petenis Italia Pertama yang Tempati Posisi Nomor Satu Dunia

12 hari lalu

Jannik Sinner. REUTERS
Jannik Sinner Jadi Petenis Italia Pertama yang Tempati Posisi Nomor Satu Dunia

Jannik Sinner menggeser Novak Djokovic dari posisi nomor satu ATP. Ia menjadi petenis Italia pertama yang mencapai posisi peringkat satu dunia.


University of Glasgow Ungkap Alasan Beri Gelar Kehormatan ke Ridwan Kamil

12 hari lalu

Mentan Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil dan istrinya, Atalia Praratya menghadiri acara halal bihalal di kediaman Airlangga, Jalan Widya Chandra III, Jakarta Selatan pada Kamis, 11 April 2024. TEMPO/Riani Sanusi Putri
University of Glasgow Ungkap Alasan Beri Gelar Kehormatan ke Ridwan Kamil

Pihak University of Glasgow, Skotlandia, mengungkapkan alasannya memberikan gelar kehormatan kepada Ridwan Kamil.


Ridwan Kamil Peroleh Gelar Doktor Kehormatan dari University of Glasgow Skotlandia

12 hari lalu

RIdwan Kamil. Foto: Instagram.
Ridwan Kamil Peroleh Gelar Doktor Kehormatan dari University of Glasgow Skotlandia

Pemberian gelar kehormatan itu berhubungan dengan kepemimpinan Ridwan Kamil sekaligus inovasinya di bidang arsitektur.


Juarai French Open 2024, Carlos Alcaraz Akan Bikin Tato Menara Eiffel di Kaki Kirinya

13 hari lalu

Carlos Alcaraz bersama saudara laki-laki dan orang tuanya setelah menjuarai French Open 2024. REUTERS/Yves Herman
Juarai French Open 2024, Carlos Alcaraz Akan Bikin Tato Menara Eiffel di Kaki Kirinya

Carlos Alcaraz mengatakan bahwa kemenangan perdananya di Prancis Terbuka atau French Open 2024 merupakan momen paling membanggakan dalam kariernya.