Triyaningsih dan Titik Dapat Bonus SEA Games Gede, buat Apa?  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pelari Indonesia Triyaninsih membawa bendera merah putih usai memasuki garis finish setelah menyelesaikan putaran nomor Lari 10 ribu meter putri Sea Games ke-28 di National Stadium, Singapura, 11 Juni 2015. Menjadi yang tercepat, Triyaningsih berhasil mendapatkan medali emas. ANTARA FOTO

    Pelari Indonesia Triyaninsih membawa bendera merah putih usai memasuki garis finish setelah menyelesaikan putaran nomor Lari 10 ribu meter putri Sea Games ke-28 di National Stadium, Singapura, 11 Juni 2015. Menjadi yang tercepat, Triyaningsih berhasil mendapatkan medali emas. ANTARA FOTO

    TEMPO.CO, Jakarta - Peraih medali emas panahan nomor individual recurve SEA Games 2015, Titik Kusumawardani, mengaku bonus yang diberikan oleh pemerintah Kamis lalu akan digunakan untuk investasi tanah.

    "Sekarang rumah sudah ada. Makanya bonus saat ini saya gunakan untuk investasi tanah di Yogyakarta," kata Titik Kusumawardani. 

    Atlet asal Yogyakarta pada SEA Games 2015 selain meraih emas nomor individual recurve juga meraih medali perak nomor beregu recurve. Dengan demikian Titik berhak mendapatkan bonus Rp 230 juta.

    Titik Kusumawardani merupakan salah satu atlet andalan Indonesia pada kejuaraan internasional bersama atlet yang telah punya nama besar seperti Ika Yuliana. Setelah SEA Games, atlet terbaik Indonesia akan langsung mempersiapkan diri menghadapi kejuaraan dunia.

    Sesuai dengan rencana, Titik Kusumawardani dan kawan-kawan akan bertanding pada kejuaraan dunia panahan di Kopenhagen, Denmark, 26 Juli-2 Agustus ini.

    Kejuaraan dunia yang diikuti oleh Titik Kusumawardani dan kawan-kawan merupakan kualifikasi untuk menuju Olimpiade Rio de Janeiro 2016. Jika meraih hasil bagus maka secara otomatis akan lolos langsung ke kejuaraan terbesar di dunia itu. 

    Cabang olahraga panahan merupakan satu dari sebelas cabang yang diharapkan bisa berangkat ke Brasil. Peluang untuk ke Olimpiade ini memang cukup besar karena prestasi atlet panahan Indonesia sudah teruji.

    Jika Titik Kusumawardani menggunakan bonusnya untuk investasi tanah kondisi berbeda dilakukan atlet lari Triyaningsih. Atlet asal Jawa Tengah itu tidak buru-buru menggunakan bonusnya sebesar Rp 400 juta.

    "Ditabung dulu," kata Triyaningsih sambil tersenyum.

    Menurut dia, bonus yang diterima merupakan buntut kerja keras yang dilakukan selama ini. Dengan prestasi yang diraih maka apresiasi dari semua pihak termasuk pemerintah pasti akan mengalir. Untuk itu pihaknya akan terus berusaha memberikan yang terbaik.

    Setelah SEA Games, Triyaningsih juga akan berburu tiket ke Olimpiade Brasil 2016 untuk nomor maraton yang salah satunya dengan turun di beberapa kejuaraan yang masuk dalam kualifikasi pada media akhir tahun hingga awal tahun depan.

    "Bisa saja turun di Jepang atau Amerika. Semuanya akan disesuaikan dengan rute dan cuaca. Yang jelas persiapan untuk menghadapi kualifikasi baru akan saya lakukan setelah Lebaran," katanya.

    Pada kualifikasi tersebut, atlet asal Jawa Tengah ini akan berusaha menembus limit B Olimpiade yaitu dua jam 42 detik. Limit waktu tersebut lebih lama dibandingkan catatan waktu yang selama ini dia pegang yaitu dua jam 41 detik.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Data yang Dikumpulkan Facebook Juga Melalui Instagram dan WhatsApp

    Meskipun sudah menjadi rahasia umum bahwa Facebook mengumpulkan data dari penggunanya, tidak banyak yang menyadari jenis data apa yang dikumpulkan.