Situasi Lapangan Jadi Perhatian Khusus Tim Thomas Indonesia

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim Kualifikasi Piala Thomas 2016. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

    Tim Kualifikasi Piala Thomas 2016. ANTARA/Indrianto Eko Suwarso

    TEMPO.CO, Jakarta - Sektor tunggal putra akan mengantisipasi situasi lapangan pertandingan yang tiba-tiba muncul pada turnamen final Piala Thomas yang akan berlangsung di Kunshan, Tiongkok, pada 15-22 Mei 2016.

    "Para atlet akan kami siapkan tiga hal yaitu mental, fisik, dan pola permainan menjelang turnamen final Piala Thomas nanti," ujar Kepala Pelatih Tunggal Putra Pelatnas Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesia (PBSI) Hendri Saputra selepas melatih anak-anak asuhnya di Cipayung, Jakarta, Rabu.

    Hendri mengatakan tiga pemain tunggal putra PBSI yaitu Jonantan Christie, Ihsan Maulana Mustofa, dan Anthony Ginting menjalani latihan pola permainan atau strategi guna mengantisipasi kondisi lapangan.

    "Misalnya jika nanti shuttlecock yang dipakai pada final Piala Thomas lebih lambat dibanding shuttlecock latihan. Itu artinya para atlet harus siap bermain reli-reli panjang," ujarnya.

    Tiga tim lawan Indonesia pada turnamen final Piala Thomas yaitu Hong Kong, India, dan Thailand adalah negara-negara yang punya kekuatan tunggal putra merata.

    "Tentu kami tidak boleh lengah dari ketiga negara itu. Tapi, saya masih menyimpan optimistis pada anak-anak asuh saya karena mereka punya pengalaman dari turnamen kualifikasi Piala Thomas di India," ujarnya.

    ANTARA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Obat Sakit Perut Alami

    Berikut bahan alami yang kamu perlukan untuk membuat obat sakit perut alami di rumah.