Kampanye Perubahan Iklim, Lewis Hamilton Kirim Tim Kejuaraan Off-Road Extreme E

Reporter:
Editor:

Arkhelaus Wisnu Triyogo

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pembalap Mercedes, Lewis Hamilton berjalan menjelang berlangsungnya Grand Prix Formula 1 Spanyol di Circuit de Barcelona-Catalunya, Barcelona, Spanyol, 15 Agustus 2020. FIA/Handout via REUTERS

    Pembalap Mercedes, Lewis Hamilton berjalan menjelang berlangsungnya Grand Prix Formula 1 Spanyol di Circuit de Barcelona-Catalunya, Barcelona, Spanyol, 15 Agustus 2020. FIA/Handout via REUTERS

    TEMPO.CO, JakartaJuara dunia Formula 1 Lewis Hamilton akan mengikutsertakan tim yang ia dirikan ke kejuaraan off-road mobil elektrik Extreme E. Pembalap yang juga kerap mengkampanyekan isu lingkungan ini mengatakan keikutsertaannya untuk menyampaikan pesan soal perubahan iklim.

    Balapan pertama kejuaraan itu akan berlangsung awal 2021 dan Hamilton menamai timnya X44, mengacu ke nomor yang ia gunakan untuk membalap bersama tim Mercedes di Formula 1Pebalap asal Inggris itu tidak akan membalap atau terlibat di operasi sehari-hari timnya di Extreme E.

    Meski begitu, ia menjadi salah satu nama terbesar yang bergabung di seri yang diikuti juga oleh tim Andretti United dan Chip Ganassi Racing. "Extreme E adalah inisiatif keberlanjutan baru yang menarik, dan ini adalah kesempatan luar biasa untuk terlibat sejak awal sebagai pendiri tim," kata Hamilton seperti dikutip Reuters, Selasa, 8 September 2020.

    Lewis Hamilton meneruskan, "Tentu, ambisi dan komitmenku bersama Mercedes di Formula 1 berarti bahwa aku tidak akan terlibat secara operasional di X44, tapi aku sangat senang memainkan peran berbeda di seri baru ini, seri yang membawa visiku untuk dunia yang lebih berkelanjutan dan setara untuk hidup."

     

    Hamilton, yang juga seorang vegan, tahun lalu mengatakan sedang mencoba mengurangi jejak karbonnya antara lain dengan menjual jet pribadi yang ia miliki dan melarang penggunaan plastik sekali pakai di rumah dan kantor. Namun, ia menyatakan tidak tertarik untuk membalap di seri balap mobil listrik kursi tunggal Formula E.

    Baca juga : Formula 1, Lewis Hamilton : Kemenangan Pierre Gasly Pasti Menyakitkan Red Bull

    Balapan Extreme E, digelar tanpa penonton dan disiarkan langsung televisi dan lewat media sosial, akan menempuh rute-rute terpencil dan bentang alam yang keras termasuk hutan hujan Brazil, Greenland, gurun Arab Saudi dan pegunungan Nepal. Lokasi-lokasi tersebut dipilih karena telah mengalami kerusakan atau terancam berbagai masalah iklim seperti kenaikan permukaan air laut dan deforestasi.

    Setiap tim akan membalap dengan mobil SUV elektrik yang identik yang masing-masing dikendarai oleh pebalap putra dan putri. Seri itu juga akan menggunakan bekas kapal Royal Mail sebagai paddock terapung dan sarana pengangkut antar lokasi dan juga untuk penelitian oseanografi.

    "Seperti kami, Lewis Hamilton sangat bersemangat dengan motorsport, tapi juga memiliki keyakinan yang sama jika kita bisa menggunakan olahraga untuk menyoroti subyek-subyek yang vital bagi dunia, seperti perubahan iklim dan kesetaraan," kata penggagas seri tersebut, Alejandro Agag.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sah Tidak Sah Bitcoin sebagai Alat Pembayaran yang di Indonesia

    Bitcoin menjadi perbincangan publik setelah Tesla, perusahaan milik Elon Musk, membeli aset uang kripto itu. Bagaimana keabsahan Bitcoin di Indonesia?