Piala Thomas: Kata Shesar Hiren Rhustavito Setelah Loloskan Indonesia ke Final

Reporter:
Editor:

Nurdin Saleh

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Bagikan Berita
    Shesar Hiren Rhustavito. ANTARA/M Risyal Hidayat

    Shesar Hiren Rhustavito. ANTARA/M Risyal Hidayat

    TEMPO.CO, JakartaShesar Hiren Rhustavito kembali mengulangi perannya sebagai pemain penentu bagi Indonesia di ajang Piala Thomas. Keberhasilan mengalahkan wakil Jepang Kodai Naraoka, Sabtu dinihari, 14 Mei 2022, memastikan Indonesia lolos ke babak final dengan kemenangan 3-2.

    Tampil di partai tunggal ketiga, Shesar Hiren Rhustavito mencetak skor 21-17, 21-11 atas pebulu tangkis peringkat ke-48 dunia dan membawa Indonesia unggul 3-2 atas Jepang.

    "Memang pertandingan hari ini terbilang cukup berat dan menguras tenaga, butuh fokusnya lebih tinggi. Ya begini lah kalau tampil di partai terakhir, kita juga harus siap kalau memang diturunkan," kata Shesar saat dijumpai setelah pertandingan.

    Menurut Shesar, faktor kemenangannya hari ini dipengaruhi oleh kondisi mental yang kurang baik saat berlaga selama 44 menit di lapangan nomor dua, Impact Arena Bangkok.

    Walaupun secara peringkat berada jauh di bawah Shesar, namun penampilan dan teknik Kodai dianggap cukup menyulitkan. Masalahnya ialah mental yang tidak terjaga sehingga permainannya mudah dipatahkan.

    "Permainan dia sebenarnya cukup bagus ya, kalau saya lihat tergantung dari kesiapan juga. Kalau sudah berada di partai penentuan tidak hanya melihat tekniknya bagus atau tidak, peringkat atas atau bawah, itu tidak jadi jaminan. Justru kesiapan mental yang paling penting, serta pikiran jernih untuk pilih strategi terbaik," tutur Shesar.

    Pada ajang Piala Thomas 2020 di Finlandia, Shesar juga didapuk untuk tampil di partai terakhir. Kala itu, Indonesia yang mengantongi skor imbang 2-2 dengan China, berhasil melenggang ke babak final berkat kemenangan Shesar di pertandingan penutup.

    Pebulu tangkis kelahiran Sukoharjo, Jawa Tengah ini mengaku tak punya kiat khusus agar kuat secara mental dan fisik kala tampil paling bontot di kejuaraan beregu.

    Baginya yang terpenting adalah kesiapan di lapangan seperti mental dan kesigapan diri dalam menentukan pola permainan terbaik.

    "Semua pemain kalo main terakhir pasti tegang. Pikiran dan tenaga pasti terkuras. Tapi ya penentuan bukan soal teknik atau peringkat yang bagus, tapi benar-benar kesiapan mental dan semangat juang. Harus bertanding habis-habisan karena setelah kita tidak ada lagi, nasib tim ada di tangan kita," Shesar menceritakan.

    Pada babak final Ahad siang, Indonesia akan berhadapan India yang untuk pertama kalinya lolos ke babak final Piala Thomas.

    Baca Juga: Rekap Hasil Semifinal Piala Thomas



     

     

    Lihat Juga


    Newsletter


    Selengkapnya

    Grafis

    Ustaz Abdul Somad Ditolak Masuk Singapura

    Ustaz Abdul Somad, yang populer dengan sebutan UAS, mengaku dideportasi dari Singapura. Dia mengunggah video suasana di imigrasi.